Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jenderal Top Swedia Bilang Senjata Nuklir NATO Bebas Ditempatkan di Negara Kami

Jenderal Top Swedia Bilang Senjata Nuklir NATO Bebas Ditempatkan di Negara Kami Kredit Foto: Flickr/Stefan Lins
Warta Ekonomi, Stockholm -

Swedia seharusnya tidak “menetapkan reservasi pada tahap awal” bahkan sebelum bergabung dengan NATO, kata Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Micael Byden kepada wartawan pada konferensi pers, Selasa (1/11/2022).

Byden merekomendasikan agar pemerintah tidak keberatan jika blok militer pimpinan AS berusaha menempatkan senjata nuklir atau pangkalan di tanah Swedia.

Baca Juga: Gak Ingin Eropa 'Kiamat' Saat Musim Dingin, Swedia Kirim Kapal Selam ke Laut Baltik

Panglima mengungkapkan bahwa angkatan bersenjata berencana untuk lebih dari dua kali lipat jumlah wajib militer menjadi 50.000 pada tahun 2035.

Stockholm akan mencapai pengeluaran yang dibutuhkan NATO sebesar 2% dari PDB untuk pertahanan pada tahun 2026, lebih awal dari yang diyakini sebelumnya, berkat lemahnya mata uang dan biaya peralatan militer yang lebih tinggi, tambahnya.

Saran Byden untuk tidak membatasi akses blok itu ke sumber daya negaranya menggemakan kata-kata Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin, yang mencatat pada konferensi pers yang sama bahwa dia tidak ingin "menutup pintu" ke aliansi. Seharusnya tidak ada "prasyarat" untuk keanggotaan NATO, katanya.

Rekan Marin dari Swedia, Ulf Kristersson, mengungkapkan pandangan serupa, menyarankan kedua negara Nordik “harus menarik kesimpulan yang persis sama” dan “merangkul” apa pun tuntutan blok militer dari mereka.

Stockholm dan Helsinki mendaftar untuk bergabung dengan NATO pada Mei, dengan alasan operasi militer Rusia di Ukraina sebagai alasan di balik langkah tersebut. Sementara 28 dari 30 anggota blok telah menyetujui aplikasi mereka, Türkiye dan Hongaria belum melakukannya.

Bulan lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, berbicara pada konferensi pers di Praha, mengatakan bahwa “Finlandia bukanlah negara di mana teroris berkeliaran dengan bebas,” tetapi Swedia adalah “tempat teror merajalela.”

Finlandia mengirim delegasi ke Türkiye pada akhir Oktober, menurut outlet berita Turki Anadolu Agency, yang mengungkapkan bahwa pembicaraan berfokus pada ekstradisi militan Kurdi, yang menjadi perhatian utama Ankara.

Mengomentari aksesi potensial Finlandia dan Swedia ke NATO, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov memperingatkan pada bulan Juni bahwa langkah itu akan semakin meningkatkan ketegangan antara Moskow dan Barat.

Baca Juga: Anies Baswedan Punya Hak Pilih Cawapres, Refly Harun: Tetap Saja Akan Ada Pertimbangan dari...

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua