Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Heboh Tarif Sewa Hunian Kampung Bayam Dirasa Terlalu Tinggi, Loyalis Ganjar Salahkan Anies: Nggak Dipedulikan

Heboh Tarif Sewa Hunian Kampung Bayam Dirasa Terlalu Tinggi, Loyalis Ganjar Salahkan Anies: Nggak Dipedulikan Kredit Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kampung Bayam mendadak jadi sorotan setelah hebh perihal penetapan tarif yang harus dibayar calon penghuninya.

Warga Kampung Bayam yang terkena relokasi imbas pembangunan Jakarta Internasional Stadium (JIS) di era kepemimpinan Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta mengungkapkan keberatan dengan harga tarif yang dipatok oleh PT Jakarta Propertindo (JakPro) yang disebut senilai Rp1,5 Juta. Diketahui kini hal tersebut sudah direvisi sehingga harga sewa berada di bawah angka tersebut.

Mengenai hal ini, Eks Ketua Umum Ganjarist (Loyalis Ganjar Pranowo) Mazdjo Pray ikut berkomentar. Ia menuding Anies hanya mengurusi tempat tertentu di Jakarta.

“Sudirman-Thamrin lagi yang dihias Kalau pojok Kampung Bayam nggak dipeduliin, mana peduli Anies sekarang karena dia sudah lepas,” ujarnya dikutip dari kanal Youtube MindTV, Selasa (29/11/22).

Baca Juga: Anies Baswedan Bukan Orang Indonesia Asli Jadi Nggak Bisa Nyapres, Omongan Rocky Gerung Bikin Auto Mingkem: Siapa Orang Indonesia Asli?

Sebagaimana diketahui, Anies Baswedan dikenal selama memimpin Jakarta membangun banyak fasilitas publik yang digunakan warga, mulai dari pelebaran trotoar, sistem trasportasi Jaklingko, pembangunan taman yang gencar dilakukan, dll.

Karenanya, ia menganggap polemik Kampung Bayam yang terjadi saat ini adalah bukti kesalahan Anies yang telah selesai menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Baca Juga: Bupati Giri Prasta Hadiri Puncak HUT Sekaa Teruna Surya Chandra Banjar Kedewatan ke-32

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel: