Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Intel Rusia Endus Strategi Besar Presiden Polandia di Ukraina: Ingin Mencaplok

Intel Rusia Endus Strategi Besar Presiden Polandia di Ukraina: Ingin Mencaplok Kredit Foto: Reuters/David W Cerny
Warta Ekonomi, Moskow -

Polandia sedang mempersiapkan untuk membuat klaim resmi atas bagian Ukraina Barat, kata Direktur Badan Intelijen Luar Negeri Rusia, Sergey Naryshkin.

Dilansir RT, Presiden Andrzej Duda telah menginstruksikan "dinas terkait" untuk memberikan dasar yang dapat dibenarkan untuk langkah tersebut.

Baca Juga: Prankster Rusia Pura-pura jadi Macron buat Bicara ke Presiden Polandia

Dalam sebuah wawancara dengan RIA Novosti yang diterbitkan pada Rabu (30/11/2022), kepala mata-mata itu mengklaim bahwa Rusia telah menerima intel yang menyarankan bahwa Warsawa berencana untuk mengajukan tuntutan ganti rugi yang berat ke Kiev atas pembantaian Volhynia tahun 1943.

Serangan brutal tersebut menyebabkan sekitar 100.000 orang Polandia dibunuh oleh Organisasi Nasionalis Ukraina (OUN) dan Tentara Pemberontak Ukraina (UIA).

Menurut Naryshkin, rencana Warsawa menghadirkan klaim tersebut sebagai "inisiatif dari bawah" dengan mencari keturunan dari orang-orang yang menderita di tangan kaum nasionalis Ukraina yang tinggal di Polandia. Kepemimpinan negara itu juga diduga menginstruksikan media Polandia untuk "menghangatkan publik" dengan gagasan bahwa ada kebutuhan untuk "mengumpulkan tanah Polandia," tambah kepala intelijen itu.

“Pimpinan Ukraina bermaksud untuk bertindak secara proaktif dan terus-menerus karena takut mitra senior NATO akan mencoba bernegosiasi dengan Moskow pada bulan-bulan musim dingin mendatang, mengabaikan kepentingan tidak hanya Ukraina, tetapi juga Polandia,” saran Naryshkin.

Dia mencatat bahwa Warsawa percaya itu karena "kompensasi yang murah hati" untuk memberikan bantuan militer ke Kiev dalam konflik yang sedang berlangsung dengan Moskow.

Selain itu, Naryshkin mengklaim bahwa Warsawa berencana untuk memanfaatkan “pengalaman sukses Rusia dalam mengembalikan wilayah leluhur dengan mengadakan referendum” untuk mencaplok bagian Ukraina Barat, terutama wilayah Lviv, Ivano-Frankovsk, dan Ternopol.

Kepala mata-mata Rusia mendesak para pejabat Polandia untuk dengan hati-hati memeriksa sejarah bentrokan kekerasan di negara itu dengan kaum nasionalis Ukraina dan menghindari "menginjak penggaruk yang sama lagi."

Bulan lalu, Kementerian Luar Negeri Polandia merilis daftar reparasi yang diminta negara dari Berlin atas kerugian nyata dan tidak berwujud yang dideritanya di tangan Nazi Jerman selama Perang Dunia II. Dalam klaimnya, Warsawa menuntut €1,32 triliun yang mengejutkan serta pengembalian barang budaya dan aset bank negara Polandia yang disita oleh Reich Ketiga.

Jerman membantah berutang reparasi kepada Polandia dan mengklaim bahwa komitmen keuangannya terkait dengan Perang Dunia II telah diselesaikan dengan penyatuan kembali negara tersebut di bawah Perjanjian Dua Plus Empat tahun 1990.

Baca Juga: Tingkatkan Literasi Keuangan Masyarakat, BRI Pasarkan SBN Ritel Pertama 2023 di CFD

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: