Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Uni Eropa Layangkan Ancaman Serius buat Twitter dan Elon Musk

Uni Eropa Layangkan Ancaman Serius buat Twitter dan Elon Musk Kredit Foto: Flickr/European Parliament
Warta Ekonomi, Brussels -

Karena Elon Musk berjanji untuk menjalankan Twitter yang lebih adil dan transparan yang tidak akan mengganggu pemilihan, komisaris pasar internal Uni Eropa (UE), Thierry Breton, pada Rabu (30/11/2022) menuntut penyensoran yang lebih keras.

Dilansir RT, Breton mengatakan UE memperingatkan bahwa platform tersebut mungkin dilarang jika tidak sesuai dengan hukum blok.

Baca Juga: Aset Beku Rusia Mau Diduitkan Uni Eropa, Sayang Langkahnya Gak Mudah

"Twitter telah gagal dalam kepercayaan & keamanan untuk waktu yang sangat lama dan telah ikut campur dalam pemilihan," cuit Musk pada Rabu (30/11/2022), menanggapi klaim mantan eksekutif Yoel Roth yang diterbitkan oleh Reuters bahwa pengambilalihannya telah membuat perusahaan menjadi kurang aman.

“Twitter 2.0 akan jauh lebih efektif, transparan, dan adil,” imbuhnya.

Dalam satu jam, Breton tweeted bahwa dia menyambut "niat Musk untuk menyiapkan Twitter 2.0" untuk Undang-Undang Layanan Digital (DSA) UE, sebuah undang-undang yang dijadwalkan mulai berlaku pada tahun 2024.

Dia menambahkan bahwa platform tersebut harus "secara signifikan memperkuat konten moderasi dan mengatasi disinformasi,” antara lain. Breton melampirkan video pendek dari panggilan yang dia lakukan dengan Musk, meski tanpa suara.

Namun, menurut Financial Times, komisaris UE sebenarnya mengancam Musk dengan larangan kecuali Twitter memenuhi daftar tuntutan. Ini termasuk tidak memiliki pendekatan "sewenang-wenang" untuk memulihkan pengguna yang dilarang, "secara agresif" mengejar "disinformasi" dan menyetujui "audit independen yang ekstensif" pada tahun depan.

Gagal melakukannya akan melanggar DSA, yang dapat mengekspos Twitter ke denda besar atau bahkan larangan di UE, kata Breton dilaporkan. Menurut sumber FT, Musk menjawab bahwa DSA "sangat masuk akal" dan harus diterapkan di seluruh dunia.

Musk membeli Twitter seharga $44 miliar yang dilaporkan dan mengambil kepemilikan perusahaan pada 27 Oktober, menyatakan "burung itu dibebaskan". Dalam beberapa jam, Breton menjawab bahwa "Di Eropa, burung itu akan terbang sesuai aturan kami."

DSA disetujui oleh blok awal tahun ini. Ini membutuhkan "moderasi konten" dari platform media sosial utama, sehingga mereka dapat dengan cepat menyensor "ujaran kebencian" atau informasi apa pun yang dianggap salah oleh Brussels.

UE telah menggunakan kekuatan ini untuk melarang RT dan beberapa outlet media Rusia lainnya, dengan sebagian besar platform yang berbasis di AS dengan penuh semangat mematuhinya.

Layanan hosting video Rumble, bagaimanapun, memilih untuk mematikan layanan mereka di Prancis daripada memenuhi permintaan dari Paris untuk menyensor outlet Rusia tertentu.

Mendeklarasikan "kebebasan berbicara" --sebagaimana dijamin dalam Konstitusi AS-- sebagai prinsip panduannya, Musk telah membatalkan beberapa kebijakan sensor Twitter dan mencabut larangan pada banyak akun yang "ditangguhkan secara permanen", termasuk mantan presiden AS Donald Trump.

Keputusan untuk mengembalikan Trump dan menyatakan amnesti umum untuk akun yang tidak melanggar hukum dilakukan pemungutan suara di Twitter, dengan sebagian besar pengguna memberikan suara setuju dalam kedua kasus tersebut.

Baca Juga: Menyelam Sambil Minum Air, Heru Budi Lakukan Penataan Jalur Hijau di Pluit dengan Sederet Tujuan Ini

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: