Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kabar Menhan Bikin Putin Girang, Lihat Kemajuan Militer Rusia di Donbass

Kabar Menhan Bikin Putin Girang, Lihat Kemajuan Militer Rusia di Donbass Kredit Foto: Reuters/Alexander Ermochenko
Warta Ekonomi, Moskow -

Militer Rusia melaporkan kemajuan baru di utara Republik Rakyat Donetsk (DPR) pada Rabu (30/11/2022). Beberapa lokasi telah dibebaskan di pinggiran kota Bakhmut, benteng utama yang dipegang oleh pasukan Ukraina, yang telah menyaksikan pertempuran sengit dalam beberapa pekan terakhir.

"Di poros Donetsk, pemukiman Belogorovka dan Pershe Travnya dari Republik Rakyat Donetsk dibebaskan sepenuhnya selama tindakan ofensif [oleh] pasukan Rusia," kata Kementerian Pertahanan.

Baca Juga: Tingkat Ketergantungan Eropa atas Diesel Rusia Makin Akut, Tembus 1,34 Juta Barel Sehari

Kementerian menambahkan bahwa "hingga 50 prajurit Ukraina, empat kendaraan tempur lapis baja, tiga unit artileri self-propelled, dan enam kendaraan lunak dihancurkan."

Desa Belogorovka adalah pemukiman kecil yang terletak sekitar 20 kilometer timur laut Bakhmut. Pemukiman kedua yang disebutkan dalam pengarahan itu, mungkin, adalah desa Ozaryanovka, yang terletak sekitar 12 kilometer di selatan kota. Itu dikenal dengan nama Pershe Travnya sebelum 2016, tetapi kemudian diganti namanya di bawah upaya 'dekomunisasi' Kiev.

Di kemudian hari, Kementerian Pertahanan mengumumkan pembebasan Andreevka, sebuah desa lima kilometer di utara Ozaryanovka. Penjabat Ketua DPR Denis Pushilin mengatakan, pasukan telah memasuki desa Kurdyumovka yang berdekatan.

Permukiman itu terletak di jalur pasokan penting, penting untuk garnisun Ukraina di Bakhmut, jelasnya, mengacu pada kota itu dengan nama pra-'dekomunisasi' Artemovsk.

“Permukiman ini sangat penting karena, setelah menyapu Kurdyumovka, di mana musuh masih melawan, [pasukan] akan mencapai jalan raya Artemovsk, memutuskan rute pasokan kelompok tempur utama Ukraina,” kata Pushilin kepada penyiar Rossiya-24.

Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, mengutip kegagalan Kiev untuk mengimplementasikan perjanjian Minsk, yang dirancang untuk memberikan status khusus wilayah Donetsk dan Lugansk di dalam negara Ukraina.

Protokol, yang ditengahi oleh Jerman dan Prancis, pertama kali ditandatangani pada tahun 2014. Mantan Presiden Ukraina Pyotr Poroshenko sejak itu mengakui bahwa tujuan utama Kiev adalah menggunakan gencatan senjata untuk mengulur waktu dan "menciptakan angkatan bersenjata yang kuat".

Pada Februari 2022, Kremlin mengakui republik Donbass sebagai negara merdeka dan menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer Barat mana pun. Kiev menegaskan serangan Rusia sama sekali tidak beralasan.

Baca Juga: KORPRI Kabupaten Badung Bersihkan Pantai Jerman, Kumpulkan 26 Ton Sampah Pantai

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: