Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Lirik Solusi 2 Negara, Antony Blinken Bersumpah Dukung Pemerintahan Baru Israel

Lirik Solusi 2 Negara, Antony Blinken Bersumpah Dukung Pemerintahan Baru Israel Kredit Foto: Reuters/Alex Brandon
Warta Ekonomi, Washington -

Amerika Serikat berencana untuk bekerja sama dengan pemerintah baru Israel, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan kepada kelompok Yahudi sayap kiri di Washington pada hari Minggu, dan terus mendukung solusi dua negara untuk mengakhiri konflik puluhan tahun dengan Palestina.

Pemerintah AS mengharapkan "Pemerintah Israel yang baru untuk terus bekerja dengan kami untuk memajukan nilai-nilai bersama kami, seperti yang kami lakukan pada pemerintah sebelumnya," kata Blinken kepada kelompok advokasi liberal J Street nirlaba.

Baca Juga: Komisi Eropa: Uni Eropa Wajib Beraksi Melawan Tindakan Amerika

"Kami akan mengukur pemerintah dengan kebijakan yang dikejarnya daripada kepribadian individu," katanya.

"Bantuan keamanan untuk Israel adalah sakral," kata Blinken, mencatat lebih dari $3 miliar yang diberikan AS kepada Israel dalam pendanaan militer asing.

Pekan lalu, Perdana Menteri Israel yang ditunjuk Benjamin Netanyahu mencapai kesepakatan koalisi dengan partai sayap kanan Zionisme Religius, yang menentang kenegaraan Palestina dan mendukung perluasan kedaulatan Israel ke Tepi Barat.

Itamar Ben-Gvir, yang dihukum pada tahun 2007 atas hasutan rasis terhadap orang Arab dan mendukung kelompok yang dianggap oleh Israel dan Amerika Serikat sebagai organisasi teroris, adalah menteri keamanan baru Israel, dengan tanggung jawab atas Polisi Perbatasan di Tepi Barat yang diduduki.

Presiden Joe Biden tetap berkomitmen untuk "mewujudkan tujuan abadi dua negara bagian," kata Blinken.

"Kami percaya Palestina dan Israel, seperti orang di mana pun, berhak atas hak yang sama dan kesempatan yang sama."

AS "juga akan terus dengan tegas menentang tindakan apa pun yang merusak prospek solusi dua negara," kata Blinken, termasuk perluasan pemukiman, bergerak menuju aneksasi Tepi Barat, gangguan terhadap status quo bersejarah di tempat-tempat suci, penghancuran dan pengusiran, dan hasutan untuk melakukan kekerasan.

Baca Juga: BTN Pastikan Dana Rights Issue Digunakan Untuk Penuhi Kebutuhan Rumah Masyarakat

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: