Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kejar Target Dekarbonisasi, BUMN Andalkan Tiga Jurus Ini

Kejar Target Dekarbonisasi, BUMN Andalkan Tiga Jurus Ini Kredit Foto: Sufri Yuliardi
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mendorong inisiatif strategis untuk mendukung upaya Dekarbonisasi menuju Indonesia net zero emission tahun 2060. Target tersebut terus dikejar dengan mempersiapkan tiga program simultan, yaitu Pertama, Renewable Development melalui Energy Transition Mechanism (ETM). Kedua, pengembangan EV Ecosystem. Dan ketiga, Green Industrial Cluster. 

Untuk Renewable Development melalui ETM, BUMN mempersiapkan berbagai Program, antara lain Percepatan Penghentian Dini PLTU Batubara (CFPP), dan Peningkatan kapasitas energi terbarukan termasuk panas bumi, dan surya. Terdapat empat BUMN yang aktif mengejar target program Renewable Development melalui ETM ini, yaitu Pertamina, PLN, Perkebunan Nusantara, dan Pupuk Indonesia. 

Menurut Menteri BUMN Erick Thohir, Percepatan Penghentian Dini PLTU Batubara (CFPP) tersebut telah banyak kemajuannya, antara lain karena masuknya dukungan finansial dari luar negeri terhadap program bauran pembiayaan hijau. Bauran pembiayaan tersebut sebagai bagian dari ETM. Baca Juga: Dukungan BUMN Genjot Pembukaan Lapangan Kerja Sektor UMKM

"Waktu (Konferensi Tingkat Tinggi/ KTT) G20 ada dana - dana baru untuk EBT, dari Amerika dan yang lainnya, kita hitung. Ini bagus (karena) akan mempercepat investasi EBT, selama bunganya tidak memberatkan," ujarnya kepada Media di Jakarta, baru-baru ini.

Sebelumnya, Asian Development Bank (ADB) telah menyetujui pembiayaan senilai US$ 500 juta untuk mendukung reformasi sektor energi Indonesia untuk meningkatkan keberlanjutan dan tata kelola fiskal, memperluas investasi sektor swasta di bidang energi bersih dan terbarukan, serta mempromosikan pemulihan hijau dari pandemi COVID-19. 

“Program ini mendukung pemerintah dalam pelaksanaan kerangka kebijakan guna mencapai keuangan berkelanjutan di sektor energi dan meningkatkan akses energi, sekaligus komitmen untuk bertransisi ke energi bersih.” kata Spesialis Energi Senior ADB Yuki Inoue dalam siaran pers yang dipublikasikan pada 24 November 2022.

Sementara untuk EV Ecosystem, Kementerian BUMN mendorong Pengembangan bisnis ekosistem Electric Vehicle melalui tiga langkah strategis, yaitu Penyiapan bahan baku untuk Industri baterai EV; Menjadikan Indonesia sebagai pusat manufaktur EV; dan Investasi secara masiv untuk Stasiun Pengisian Daya (PLN). Pengembangan EV Ecosystem ini akan aktif dilaksanakan oleh Indonesia Battery Corporation (IBC).

Sedangkan untuk pengembangan Green Industrial Cluster dilaksanakan dengan Implementasi solusi dekarbonisasi skala besar (carbon capture, hingga efficiency improvement). Selain itu, upaya menciptakan industri hijau pada BUMN Industri Intensif Energi (Contohnya semen dan pupuk) dan Kawasan Industri. Pupuk Indonesia dan PLN akan menjadi lead program ini. Baca Juga: Mengantisipasi Krisis Pangan, Erick Thohir Tegaskan BUMN Siap Jadi Pembeli Siaga

Kementerian BUMN telah menetapkan tujuh BUMN akan melaksanakan pilot project dekarbonisasi ini, dan menjadikannya sebagai KPI direksi. Ketujuh BUMN tersebut adalah Pertamina, PLN, Perkebunan Nusantara, Pupuk Indonesia Holding Company, Semen Indonesia, Perhutani, dan Bukit Asam.

Baca Juga: Menyelam Sambil Minum Air, Heru Budi Lakukan Penataan Jalur Hijau di Pluit dengan Sederet Tujuan Ini

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Bagikan Artikel: