Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kepala Polisi Iran ke Demonstran: Pasukan Keamanan Tidak Akan Menahan Diri Lagi

Kepala Polisi Iran ke Demonstran: Pasukan Keamanan Tidak Akan Menahan Diri Lagi Kredit Foto: Reuters/Lisi Niesner
Warta Ekonomi, Teheran -

Kepala polisi Iran Hossein Ashtari mengeluarkan peringatan lain kepada para pengunjuk rasa yang telah memenuhi jalan-jalan Iran selama hampir tiga bulan sejak kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun dalam tahanan karena mengenakan Patroli Bimbingan yang menerapkan hijab.

"Pasukan keamanan tidak akan lagi menahan diri," komandan itu mengumumkan pada 8 Desember, memuji para perwiranya atas kehadiran aktif mereka secara nasional untuk melawan "penghasut," salah satu dari banyak label yang dilampirkan pejabat Iran kepada pengunjuk rasa anti-pemerintah.

Baca Juga: Tanpa Fafifu, Iran Eksekusi Mati 4 Orang yang Dikira Mata-Mata Israel

Ashtari mengatakan polisi Iran telah berhasil menjauhkan para pengunjuk rasa dari tujuan "jahat dan kosong" mereka.

Menurut data yang dikumpulkan dan diperbarui oleh Kantor Berita Aktivis Hak Asasi Manusia yang berbasis di luar negeri, setidaknya 475 pengunjuk rasa, termasuk 65 anak di bawah umur, tewas dalam kerusuhan tersebut. Sumber yang sama mendokumentasikan kematian 61 personel keamanan.

Komentar kepala polisi itu dibuat hanya beberapa jam setelah seorang pengunjuk rasa berusia 21 tahun yang diidentifikasi sebagai Houman Abdollahi tewas di kota barat Sanandaj.

Aktivis dan sumber yang dekat dengan keluarga mengatakan pengunjuk rasa itu terluka oleh tembakan polisi dan pukulan pentungan sebelum dibawa ke rumah sakit kota Kowsar, di mana dia dinyatakan meninggal.

Jenazah pengunjuk rasa dibawa pergi sebentar oleh pasukan keamanan, yang dilaporkan memaksa keluarga tersebut untuk melakukan penguburan subuh dan tenang, sebuah pola yang telah diulangi selama protes baru-baru ini untuk mengantisipasi demonstrasi baru.

Namun setelah penguburan, menurut video yang diterbitkan oleh Jaringan Hak Asasi Manusia Kurdistan yang berbasis di Paris, kerumunan penduduk kota terlihat berbaris dan meneriakkan, "Wanita, kehidupan, kebebasan," seruan gerakan protes, seperti yang mereka ungkapkan. kemarahan pada "jaash", gelar peyoratif Kurdi yang mengacu pada petugas berpakaian preman yang bekerja untuk aparat intelijen.

Pemakaman kota juga menjadi tempat upacara berkabung yang menandai 40 hari pembunuhan gadis remaja Sarina Saedi. "Ibu, jangan menangis untuk anakmu, kami akan membalas dendam," teriak pengunjuk rasa di makamnya. Media pemerintah Iran mengaitkan kematian Saedi dengan "bunuh diri".

Ketegangan, bagaimanapun, meluas ke pusat kota, di mana pasukan keamanan terlihat melemparkan gas air mata ke pengunjuk rasa di jalan-jalan yang dipenuhi puing-puing.

Bentrok terjadi pada saat pemogokan besar-besaran di kota. Pemilik bisnis, yang telah menurunkan daun jendela sebagai bagian dari kampanye aksi mogok nasional, mengatakan pasukan pemerintah memasang segel di toko mereka sebagai hukuman.

Rentetan peristiwa itu didahului oleh penggerebekan beberapa malam ke rumah pengunjuk rasa, dengan satu video menunjukkan lebih dari selusin petugas berpakaian preman memukuli seorang pria dengan tongkat sebelum secara paksa memasukkannya ke dalam kendaraan.

Ketegangan juga memuncak di pusat kota Arak. Pejabat menutup pintu ke pemakaman utama kota untuk memaksa pembatalan pertemuan yang direncanakan oleh keluarga, teman, dan pengunjuk rasa lainnya yang mengenang koki selebriti berusia 19 tahun Mehrshad Shahidi, yang terbunuh karena "pukulan tongkat yang parah di kepalanya". kembali pada akhir Oktober.

Laporan oleh outlet oposisi menunjukkan bahwa polisi setempat telah menempatkan orang tua pengunjuk rasa yang terbunuh di bawah tahanan rumah yang efektif untuk melarang mereka mengunjungi makam putra mereka.

Meskipun ada peringatan baru dari kepala polisi, para aktivis mempromosikan rencana demonstrasi baru yang akan difokuskan di alun-alun utama di ibu kota Teheran, dan kota-kota besar seperti Shiraz dan Esfahan, sementara mahasiswa membuat seruan terpisah untuk memperbaharui aksi duduk dan protes di kampus-kampus. .

"Kami tidak ingin sistem yang korup, kami tidak ingin seorang pembunuh sebagai tamu kami," teriak beberapa mahasiswa, menyela pidato Amir-Hossein Ghazizadeh Hashemi - sekutu dekat dan wakil Presiden Ebrahim Raisi - saat dia menghadiri sebuah universitas di kota Qom, basis ulama negara itu.

"Ini adalah tahun darah, pemimpin tertinggi akan digulingkan," teriak mereka saat melihat pejabat garis keras itu.

Baca Juga: Anies Mesti Batal Diusung NasDem Agar 'All Jokowi's Men' Terwujud?

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua