Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Merosotnya Ekonomi Rakyat Suriah Pascagempa: Orang-orang Pinjam Duit untuk Hidup

Merosotnya Ekonomi Rakyat Suriah Pascagempa: Orang-orang Pinjam Duit untuk Hidup Kredit Foto: AFP
Warta Ekonomi, Aleppo -

Warga barat laut Suriah meminjam uang untuk membeli kebutuhan pokok setelah gempa bumi dahsyat bulan ini di negara tetangga Turki, yang menewaskan puluhan ribu orang, menghancurkan rumah dan kantor, dan menghapus mata pencaharian.

Sekitar 90 persen warga Suriah yang disurvei oleh International Rescue Committee (IRC) mengatakan mereka harus meminjam uang akibat gempa bumi yang berdampak pada taraf hidup semua responden.

Baca Juga: Panik Saat Turki dan Suriah Lagi-lagi Diguncang Gempa Berkekuatan 6,3 Magnitudo

Survei tersebut mencakup responden di provinsi Idlib dan Aleppo yang kemampuannya untuk menghasilkan pendapatan memburuk akibat gempa bumi.

"Orang-orang di Suriah barat laut sudah berada dalam situasi yang mengerikan, bahkan sebelum gempa ini. Tidak hanya kebutuhan ini masih ada, tetapi penilaian kami menunjukkan bahwa mereka jelas telah diperburuk oleh gempa dahsyat ini," kata Tanya Evans, direktur negara Suriah untuk IRC, dalam sebuah pernyataan.

"Keuangan rumah tangga sangat terpengaruh dengan hampir 90% orang yang disurvei menyatakan bahwa mereka harus meminjam uang karena gempa," tambahnya, seperti dilansir The New Arab.

Survei juga menemukan bahwa 70 persen responden rawan pangan dengan uang, pakaian dan perlengkapan rumah tangga menjadi kebutuhan prioritas utama.

Yang sama memprihatinkan, satu dari tiga orang mengatakan mereka tidak memiliki akses ke perawatan medis sementara hampir tiga dari empat warga Suriah mengatakan uang menjadi masalah untuk mendapatkan perawatan. Rata-rata, keluarga harus menempuh perjalanan selama dua setengah jam untuk mencapai fasilitas medis.

IRC mengatakan akan melakukan apa yang dapat dilakukan untuk membantu mereka yang membutuhkan dan penilaian akan membantu LSM memenuhi kebutuhan warga Suriah yang terkena dampak gempa bumi 6 Februari.

"Menanggapi penilaian tersebut, terutama hambatan dan jarak untuk mengakses layanan kesehatan, klinik kesehatan keliling kami telah diperluas dan saat ini merawat rata-rata 200 orang per hari dan memberikan bantuan utama bagi mereka yang menghadapi kesulitan dalam mengakses layanan kesehatan," ucap Evans.

"Dengan mitra kami, kami juga memberikan dukungan medis penting melalui 17 fasilitas kesehatan, termasuk dua rumah sakit, yang melayani sekitar 2,5 juta orang," ujarnya.

IRC telah meminta komunitas internasional untuk melakukan semua yang dapat dilakukan untuk membantu mereka yang membutuhkan.

“Masyarakat telah kembali seperti tahun-tahun sebelumnya, membutuhkan tempat tinggal, dukungan keuangan, bantuan psikologis dan mata pencaharian untuk memulai kembali kehidupan mereka,” kata Hamed, yang namanya diganti untuk melindungi identitas mereka, ekonomi, pemulihan, dan pelaksanaan pembangunan di IRC.

"Daerah yang terkena gempa sudah menjadi rumah bagi populasi besar pengungsi internal. Sekarang kita perlu memastikan bahwa mereka yang sebelumnya mengungsi karena konflik, ditambah orang yang baru mengungsi akibat bencana ini menerima bantuan yang sangat dibutuhkan," terangnya.

Baca Juga: Erick Thohir Bakal Kembali Laporkan Dua Dapen yang Dikelola BUMN ke Kejagung

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: