Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dituduh Amerika Selundupkan Senjata ke Rusia, Presiden Afrika Selatan Merespons Keras

Dituduh Amerika Selundupkan Senjata ke Rusia, Presiden Afrika Selatan Merespons Keras Kredit Foto: Foto/Istimewa
Warta Ekonomi, Johannesburg -

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa telah menolak tuduhan dari seorang utusan Amerika Serikat yang menyatakan bahwa Pretoria memberikan bantuan militer kepada Rusia di tengah-tengah konflik Ukraina.

Pada Kamis, Reuben Brigety, Duta Besar AS untuk Afrika Selatan, mengatakan kepada media bahwa ia yakin bahwa Pretoria memasok senjata dan amunisi ke Moskow, yang menurutnya dimuat ke kapal kargo di Simon's Town, pangkalan angkatan laut utama Afrika Selatan, antara tanggal 6 dan 8 Desember 2022.

Baca Juga: Berlabuhnya Kapal Kargo Rusia di Afrika Selatan Jadi Tuduhan Serius, Amerika: Memuat Senjata untuk Moskow

"Persenjataan Rusia sangat serius, dan kami tidak menganggap masalah ini sudah selesai, dan kami ingin Afrika Selatan (mulai) mempraktikkan kebijakan non-bloknya," kata utusan itu.

Brigety tampaknya mengacu pada kapal berbendera Rusia bernama Lady R. Kapal tersebut berlabuh di pangkalan angkatan laut selama periode ini di mana kapal tersebut mengirim dan memuat kargo yang tidak teridentifikasi, sehingga memicu spekulasi dan pertanyaan dari para politisi Afrika Selatan.

Kapal itu sendiri telah dijatuhi sanksi oleh Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan AS pada bulan Mei lalu atas dugaan pengiriman senjata.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, Ramaphosa membalas dengan mengatakan bahwa tuduhan Brigety "merusak semangat kerja sama dan kemitraan" antara kedua negara.

Presiden kemudian mengatakan bahwa tidak ada bukti yang diberikan untuk mendukung klaim bahwa Afrika Selatan mengirim senjata ke Rusia, namun menambahkan bahwa pemerintah telah memerintahkan penyelidikan independen atas masalah ini.

Dia mencatat bahwa para pejabat Afrika Selatan dan AS telah membahas masalah ini, dan setuju bahwa penyelidikan "akan dibiarkan berjalan dengan sendirinya, dan bahwa badan-badan intelijen AS akan memberikan bukti apa pun yang mereka miliki."

Tidak seperti banyak negara lain, Afrika Selatan, yang memiliki hubungan historis yang erat dengan Moskow, tidak menjatuhkan sanksi terhadap Rusia atas konflik Ukraina. Ramaphosa mengatakan pada Mei 2022 bahwa pembatasan itu hanya akan merugikan "negara-negara pengamat."

Pada bulan Februari, Pretoria mengadakan latihan angkatan laut bersama dengan Rusia dan Tiongkok di lepas pantainya, membuat marah AS, yang mengatakan pada saat itu bahwa latihan itu memungkinkan Moskow untuk menguji kemampuan militernya dan menunjukkan bahwa mereka masih memiliki sekutu internasional.

Baca Juga: Erick Thohir Bakal Kembali Laporkan Dua Dapen yang Dikelola BUMN ke Kejagung

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: