Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Memaksimalkan Cuan Pelaku Bisnis Minim Modal lewat Media Sosial

Memaksimalkan Cuan Pelaku Bisnis Minim Modal lewat Media Sosial Kredit Foto: Kominfo
Warta Ekonomi, Jakarta -

Memulai bisnis minim modal mungkin terdengar sulit untuk menjadi sebuah kenyataan. Namun, bukan berarti membangun bisnis harus selalu menguras seluruh tabungan dan membutuhkan uang banyak. Pasalnya, perkembangan teknologi dan informasi di era digital kiwari, memampukan kita memulai bisnis dengan modal yang minim. Bermodalkan gawai pintar dan koneksi internet, pelaku usaha dapat memaksimalkan media sosial dalam memulai bisnisnya.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo (Kemenkominfo), Semuel Abrijani Pangerapan menjelaskan bahwa pandemi telah memacu interaksi dan berbagai aktivitas di ruang digital. Kehadiran teknologi digital sebagai bagian dari kehidupan bermasyarakat inilah yang kian mempertegas bahwa kita sedang berada di era percepatan transformasi digital.

“Kemenkominfo bersama Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi serta mitra dan jejaringnya hadir untuk memberikan pelatihan literasi digital yang menjadi kemampuan digital tingkat dasar bagi seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Berbagai pelatihan yang kami berikan berbasis 4 pilar utama yaitu kecakapan digital, budaya digital, etika digital, dan keamanan digital. Hingga Tahun 2021 lalu, program literasi digital ini telah berhasil menjangkau lebih dari 12 juta masyarakat di 515 kabupaten/kota pada 34 provinsi di seluruh Indonesia,” jelas Semuel.

Baca Juga: Cara Membangun Loyal Customer di Bisnis Kuliner, Ada 8 Strategi yang Wajib Diterapkan!

Semuel juga menekankan bahwa peningkatan literasi digital masyarakat merupakan pekerjaan besar. Oleh karena itu, dibutuhkan kolaborasi yang baik agar tidak ada masyarakat yang tertinggal. Seperti kolaborasi antara Kemenkominfo dan Sinar Mas Land dalam Gali Ilmu: “Cari Cuan Minim Modal lewat Media Sosial”, yang menghadirkan para pakar di media sosial guna memberi pemahaman kepada para pemula di dunia bisnis dalam memanfaatkan teknologi dan informasi.

Jika digunakan secara bijak, media sosial dapat memberikan manfaat bagi pelaku usaha. Media sosial kini dikenal sebagai sarana untuk memperkenalkan layanan bisnis secara praktis, sekaligus memudahkan pelanggan untuk menjangkau para pelaku bisnis.

Entrepreneur dan Digital Creator, Yasa Singgih, menjelaskan tentang bagaimana media sosial dari waktu ke waktu dapat membantu para pelaku bisnis. Yang dibutuhkan adalah adaptasi dan pemahaman tentang perubahan-perubahan yang terjadi di media sosial dan cara mendekatkan diri kepada konsumen.

“Ada tiga hal dalam sosial media yang paling penting yaitu trenalgoritma, dan konten,” jelas Yasa. Ia menjelaskan soal pentingnya melihat dan mengikuti tren terkini di media sosial, supaya secara algoritma akan dinilai sebagai konten yang disukai oleh banyak orang.

“Pelajari algoritma di media sosial, karena itu sangat penting. Karena setiap media sosial baik Instagram, Facebook, Twitter, YouTube, TikTok, semua punya algoritma yang berbeda begitu pun dengan trennya. Serta, pilihlah konsep konten yang berkelanjutan,” jelas Yasa.

Koordinator Divisi Konten Kreatif Siberkreasi, Oktora Irahadi, menjelaskan soal alasan para pelaku bisnis perlu menggunakan media sosial di tengah era digital.

“Karena tidak ada cara lain bagi kita untuk berkomunikasi bahwa barang kita ada, tanpa memakai media sosial yang gratis. Kalau mau berbayar, bisa pakai ads. Jadi, mulailah berkomunikasi di media sosial,” jelas Oktora.

Baca Juga: Cara Menghadapi Kompetitor dengan Kategori Bisnis yang Sama

Oktora menambahkan bahwa penggunaan media sosial harus diikuti dengan pembuatan konten. Namun perlu diingat bahwa tren yang berlangsung di media sosial berlangsung cepat dan singkat.

“Orang itu mudah bosan, tren itu jadi pendek sekali. Dulu kalau ada heboh-heboh dan viral, trennya bisa berlangsung sebulan, tetapi sekarang mungkin seminggu hilang. Dan kita perlu rajin untuk membuat konten yang bagus supaya sampai ke konsumen,” tambah Oktora.

Assistant VP of Ecosystem Relation & Strategy Sinar Mas Land, Tirrel Aulia, di sisi lain menjelaskan soal peran Sinar Mas Land yang turut mendukung kemajuan literasi digital lewat DigitalHub, sebuah ekosistem dengan infrastruktur IT yang sesuai dengan para pelaku bisnis berbasis teknologi. Bersama para pelaku bisnis dalam ekosistem DigitalHub, telah dilakukan berbagai kegiatan dan pelatihan yang ditujukan pada pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

“Kita sangat fokus untuk mengembangkan DigitalHub sebagai talent pool kita, supaya mereka nantinya yang sudah bekerja bisa berada dalam bisnis-bisnis teknologi. Juga bagi para pelaku bisnis yang minim modal, kita juga menyediakan coworking space yang bisa digunakan. Ada juga inisiasi Digitalhub Next Action (DNA) yang membantu memberikan dana bagi startups,” jelas Tirrel.

Acara Gali Ilmu: “Cari Cuan Minim Modal lewat Media Sosial" digelar oleh Kemenkominfo bersama Siberkreasi, Infina, dan Sinar Mas Land, sebagai upaya meningkatkan literasi digital serta mendorong masyarakat untuk memiliki etika di dunia digital, kreatif, produktif, dan inovatif selama menggunakan internet dan teknologi digital. Acara ini berlangsung secara hybrid di Green Office Park 9 Sinar Mas Land Tangerang serta melalui aplikasi Zoom.

Baca Juga: Industri Perkebunan Berpegang Teguh Pada Konsep Bisnis Berkelanjutan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: