Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Benarkah Paru-Paru Dapat Kolaps akibat Vape? Ini Kata Praktisi Kesehatan

Benarkah Paru-Paru Dapat Kolaps akibat Vape? Ini Kata Praktisi Kesehatan Kredit Foto: Foto/Medical Xpress
Warta Ekonomi, Jakarta -

Seorang pengguna rokok elektrik (vape) di Inggris, Alex Gittins (31 tahun), mengambil langkah hukum dengan menggugat toko vape Easi-Vape yang berbasis di County Durham. Gittins meyakini Ia jatuh sakit karena likuid yang dijual oleh toko vape tersebut. Ia mengklaim mulai menggunakan rokok elektrik sejak April 2023, tepat satu bulan sebelum Ia mengalami gejala-gejala awal paru-paru kolaps (pneumothorax).  Ia sendiri telah merokok selama 15 tahun sebelum mencoba vape. Namun, benarkah Gittins jatuh sakit karena menggunakan vape?

Menanggapi hal ini, pemerhati kesehatan masyarakat dr. Tri Budhi menyoroti adanya hal yang mestinya ditelusuri lebih lanjut di samping efek vaping. Ia menyatakan perlu ada penilaian menyeluruh untuk menyimpulkan kondisi Gittins, misal intensitas konsumsi serta riwayat penyakit sebelum menggunakan vape. 

“Berita asli nya dari Inggris. Dia (Gittins) sudah merokok selama 15 tahun. Berarti sejak usia 15-an sudah kena TAR. Sedangkan, rokok itu rata-rata 20 tahunan pemakaian sudah menimbulkan gejala, minimal PPOK (penyakit paru obstruktif kronis),” kata Tri Budhi (14/07).

Perwakilan dari Easi-Vape sendiri telah angkat suara dan percaya mereka punya cukup bukti bahwa vape yang dijual tidak serta merta menyebabkan penyakit yang diderita oleh Gittins. Pasalnya, semua likuid yang dijual adalah likuid legal yang terdaftar pada Badan Regulasi Obat dan Kesehatan Inggris.

Vape hanya untuk pengguna nikotin dewasa

Dalam gugatannya, Gittins menuntut agar toko Easi-Vape ditutup secara permanen. Selain karena penyakit yang dideritanya, Ia khawatir semakin banyak anak-anak yang tertarik untuk memulai vaping.

“Kekhawatiran utama saya ialah, ini bisa terjadi pada anak-anak. Begitu banyak dari mereka yang berlarian sambil merokok vape, tetapi pemerintah tidak melakukan apa pun untuk melarangnya,” kata Gittins. 

Di sisi lain, dr. Tri Budhi sependapat dengan kekhawatiran tersebut. Ia memaparkan bahwa anak-anak seharusnya tidak mengonsumsi vape atau pun rokok. Untuk itu, Ia mendukung pengawasan agar vape diatur dan diperuntukkan hanya bagi pengguna dewasa. 

“Alasan kenapa underage tidak boleh kena paparan baik TAR maupun nikotin karena organ tubuh mereka masih rentan dan belum mature sempurna. Yang bisa berakibat gagal mature-nya organ terkait kalau misalnya terganggu akibat faktor eksternal,” kata dr. Tri Budhi.

Tri Budhi mendukung pemakaian vape yang wajar bagi orang dewasa. Pemakaian yang berlebihan pastinya akan memberikan efek samping dan risiko kepada pengguna. Tidak hanya pada vape saja, menurutnya olahraga pun kalau berlebihan bisa menimbulkan cedera dan risiko. Untuk itu, edukasi dan kesadaran konsumen sangat penting dalam hal ini.

Baca Juga: Konsisten dalam Pengembangan Energi Baru Terbarukan, Pertamina Group Ini Gaet Penghargaan IGA 2024

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: