Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Miliarder AS: Krisis di Amerika Sangat Berdampak untuk UMKM, Pemerintah Harus Segera Bertindak!

Miliarder AS: Krisis di Amerika Sangat Berdampak untuk UMKM, Pemerintah Harus Segera Bertindak! Kredit Foto: Business Insider
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengusaha dan bintang televisi "Shark Tank" Amerika, Kevin O'Leary menyatakan keprihatinan atas krisis yang muncul di Amerika Serikat selama wawancara baru-baru ini di Fox Business. O'Leary yang bekerja sama dengan usaha kecil dan menengah mengatakan dia tidak melihat optimisme meningkat dalam ekonomi seperti yang mungkin disarankan beberapa orang.

Terlepas dari laporan optimisme dalam data, interaksi O'Leary dengan bisnis di berbagai negara mengungkapkan realitas yang berbeda. Pengusaha jauh dari puas dengan kondisi ekonomi yang berlaku.

Pengusaha dan pemilik bisnis terus menghadapi tekanan ekonomi dan kenaikan suku bunga. Kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut dan ini menambah kecemasan mereka karena mereka khawatir hal itu dapat mendorong sektor-sektor tertentu ke dalam tekanan yang lebih dalam.

Baca Juga: Kisah Anak Didik Warren Buffett yang Sukses Jadi Orang Kepercayaan Miliarder Lewat 'Surat Iseng'

Melansir Benzinga di Jakarta, Selasa (8/8/23) khususnya usaha kecil sedang berjuang meskipun ada sedikit peningkatan dalam optimisme. Indeks Optimisme Bisnis Kecil Federasi Bisnis Independen Nasional meningkat menjadi 91 pada bulan Juni, tertinggi dalam tujuh bulan tetapi masih di bawah rata-rata 49 tahun sebesar 98.

Ketika ditanyai tentang lonjakan optimisme bisnis kecil yang dilaporkan, O'Leary menjawab, " Tidak. Bukan itu yang kudengar, dan aku hidup di dunia nyata."

O'Leary mengatakan dia percaya angka-angka ini menutupi masalah yang lebih signifikan yang disebabkan oleh 10 kenaikan suku bunga berturut-turut oleh Federal Reserve sejak Maret 2022.

Kecepatan kenaikan yang cepat dan belum pernah terjadi sebelumnya ini telah menempatkan usaha kecil dalam posisi yang sulit, yang menyebabkan lonjakan pendapatan biaya modal.

Hal ini menyebabkan munculnya sejumlah tren baru dan menarik, seperti meningkatnya penggunaan platform investasi startup seperti StartEngine, sebuah perusahaan yang dimiliki O'Leary. Tahun ini saja investor telah menginvestasikan lebih dari USD84 juta (Rp1,2 triliu) pada platform dengan StartEngine mengumpulkan lebih dari USD17 juta (Rp258 miliar) dari investor ritel dalam penggalangan berkelanjutan mereka sendiri.

Dia menekankan bahwa usaha kecil sangat rentan, tidak seperti perusahaan besar di S&P 500 yang tidak kesulitan membiayai operasi mereka. Usaha kecil mewakili 60% ekonomi AS, membuat likuiditas ini menjadi masalah yang memprihatinkan.

Dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi dan kenaikan suku bunga, berinvestasi di perusahaan rintisan dapat memberikan diversifikasi pada portofolio investasi. Startup sering beroperasi di sektor yang tidak terkait langsung dengan fluktuasi pasar yang lebih luas, menawarkan lindung nilai terhadap potensi penurunan investasi lainnya. Diversifikasi ini dapat membantu mengurangi risiko selama masa ekonomi yang bergejolak.

Semua bisnis berisiko mengalami kenaikan biaya dalam pembayaran hutang, tetapi perusahaan yang lebih besar dan diperdagangkan secara publik memiliki keuntungan untuk meningkatkan modal dari pasar saham. Di sisi lain, bisnis yang lebih kecil dan milik keluarga mungkin menghadapi pilihan yang sulit untuk menutup, melikuidasi, atau memasuki kebangkrutan.

O'Leary mengambil pendekatan proaktif yang mendesak pengusaha untuk mendengarkan dengan cermat dan menawarkan strategi bertahan hidup. Dengan arus kas yang langka untuk usaha kecil, O'Leary memperkirakan bahwa situasinya hanya akan memburuk.

Dalam upaya untuk membantu pemilik usaha kecil yang kesulitan, O'Leary menganjurkan penggunaan Kredit Retensi Karyawan (ERC), sumber daya berharga yang diabaikan oleh banyak usaha kecil. Menurut O'Leary, bisnis tidak mendaftar dan mereka memenuhi syarat.

Jika bisnis kecil tidak mengklaim ERC di kuartal sebelumnya yang memenuhi syarat, mereka mungkin masih memiliki kesempatan untuk mengklaim kredit secara retroaktif untuk periode tersebut.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Advertisement

Bagikan Artikel: