Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Amannya Jokowi Selepas Kaesang Gabung PSI, Pengamat: PDIP Cuma Bisa Ngedumel

Amannya Jokowi Selepas Kaesang Gabung PSI, Pengamat: PDIP Cuma Bisa Ngedumel Kredit Foto: Antara/Makna Zaezar
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengamat politik dari Citra Institute, Efriza menilai bahwa PDIP tak berani memberi sanksi Joko Widodo (Jokowi) terkait aturan satu keluarga harus satu partai. Menurutnya, PDIP hanya berani sekadar mengingatkan Jokowi adalah petugas partai.

"PDIP hanya bisanya curhat di para kadernya saja, sekadar mengingatkan Jokowi adalah petugas partai. Tapi, PDIP ternyata hanya bisa menerima dengan ngedumel, ketika Kaesang pindah partai, tak berani PDIP sekadar memberikan sanksi kepada Jokowi," kata Efriza saat dihubungi, Kamis (28/9).

Baca Juga: UMKM Diberi Peluang, Apindo Puji Kebijakan Pemerintah Jokowi Soal Perdagangan Elektronik

"Ini menunjukkan Jokowi paham meski ia petugas partai, kader biasa, tapi ia punya pengaruh yang luar biasa, apalagi ia Penguasa Politik saat ini," sambungnya.

Menurutnya, Jokowi sudah punya posisi tawar terhadap PDIP.  Efriza menyebut, secara internal Megawati memang pengambil keputusan tunggal selaku ketua umum. Tetapi secara kekuasaan, Megawati akan meminta nasehat dari Jokowi.

 "Artinya ia bukan sekadar Petugas Partai. Malah, memungkinkan secara tak langsung keputusan Megawati bukan atas kesadaran dia sendiri, perenungan panjang dirinya, tetapi terbawa oleh permainan politik Jokowi sebagai penguasa," ucapnya.

Menurut Dedi, PDIP memilih mengabaikan aturan satu keluarga harus satu partai dari peristiwa bergabungnya Kaesang ke PSI. Namun, PDIP akan mempertegas AD/ART  untuk mencegah preseden buruk terjadi.

"PDIP akan mengabaikan peristiwa itu, tetapi AD/ART akan lebih dibuat tegas agar preseden buruk tidak terjadi," katanya.

"Ini menunjukkan mereka (PDIP) cuma bisa curhat, mengingatkan Jokowi dan keluarga tapi tak punya keberanian bertindak tegas, karena posisi Jokowi adalah penguasa politik, ia bukan petugas partai kaleng-kaleng," tuturnya.

Efriza mengatakan, PDIP sudah menyatakan move on dan tak akan memberi sanksi kepada Jokowi dan keluarga. Menurutnya, PDIP sudah melupakan kasus Kaesang dan menerima bahwa Kaesang bukan kader PDIP.

"Bahkan, sudah menunjukkan bodo dengan Jokowi dan keluarganya, mending anaknya Ganjar dijaga agar preseden buruk  tak terulang ke depannya," kata dia.

Baca Juga: Biarkan Kaesang Masuk PSI, PDIP Dinilai Tak Berani Tegas sama Jokowi

"Artinya, selesai tanpa perlawanan balik dari PDIP, malah mereka menawarkan Kaesang pasca jadi ketua umum PSI untuk dukung Ganjar," tambahnya.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: