Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sasar Target SDGs 2030, Program I-SIM for Regency Surveyor Indonesia Banjir Peminat

Sasar Target SDGs 2030, Program I-SIM for Regency Surveyor Indonesia Banjir Peminat Kredit Foto: PTSI
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT Surveyor Indonesia (PTSI) telah meluncurkan program Integrated Sustainability Indonesia Movement (I-SIM) for Regency. Ini menjadi program kedua, setelah PTSI sebelumnya sukses melalui I-SIM for Cities.

I-SIM ini merupakan program inisiatif berskema rating & awarding untuk meningkatkan integrasi dan kolaborasi multi-stakeholders ekosistem SDGs Indonesia di tingkat Kabupaten.

Surveyor Indonesia berkolaborasi dengan Kementerian Bappenas dan Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI) dan Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD).

"Pemerintah daerah adalah salah satu aktor penting dalam ketercapaian Agenda Sustainable Development Goals (SDGs) pada tahun 2030," kata Direktur Utama PT Surveyor Indonesia, M. Haris Witjaksono.

Program I-SIM for Regencies 2023 tercatat diikuti oleh 103 Kabupaten di Indonesia. Kini, program ini memasuki tahap verifikasi dan validasi data 157 indikator ISIM. Indikator ini hasil kolaborasi multipihak antara mitra pembangunan dan mitra pengarah yang berasal dari pemerintah, asosiasi pemda, akademisi, lembaga riset, swasta, dan NGO. 

Baca Juga: Majukan Perekonomian Daerah, Taspen Lakukan Kolaborasi dengan Berbagai Asosiasi Mulai Dari Asbanda Hingga Perdasi

PTSI bersama APKASI Berkunjung Ke 12 Kabupaten terpilih yang mewakili pulau di Indonesia dengan kriteria kualitas data I-SIM dan pengisian data 100% serta mengirim program unggulan dalam upaya pencapain SDGs. 12 Kabupaten yanks Bandung, Bantul, Bogor, Dharmasraya, Gowa, Karo, Magelang, Tapanuli Selatan, Tapanuli Utara, Temanggung, Sinjai serta Pangkajene dan Kepulauan. 

"Verifikasi dan validasi langsung dapat menjadi wadah bagi kabupaten dalam upaya mengungkapkan data pencapaian SDGs (Disclosure), dampak (Impact) dan komitmen kepemimpinan dalam akselerasi pencapaian SDGs yang merupakan aspek penting dalam penilaian akhir yang dilakukan oleh Panelis Juri ISIM For Regencies,” ujar Ketua Verifikator ISIM, Muhrina A S Hasibuan, Sustainability Expert PTSI.

Baca Juga: Kemendagri Ingin Daerah Indonesia Lebih Mandiri Lewat Penuhi Kekurangan Personel APIP

Setelah penilaian rampung, penganugerahan bertajuk SDG Annual Conference 2023 dijadwalkan pada November 2023. "I-SIM for Regency ini menjadi penting sebagai wadah pengungkapan data dan aksi untuk mengukur capaian SDGs masing-masing Kabupaten di Indonesia," tambah Haris.

Tidak hanya itu, hasil I-SIM Report dapat menjadi acuan dan rekomendasi dalam penyusunan rencana strategis daerah (RAD). Dalam pelaksanaannya, program ini juga menjadi wadah saling belajar dan berbagi pengalaman antar kabupaten mengenai upaya pencapaian program SDGs pada 2030. "Selain itu, program ini akan merekognisi dan memberikan apresiasi daerah terhadap reputasi keberlanjutan," pungkas Haris.

Baca Juga: Konsisten dalam Pengembangan Energi Baru Terbarukan, Pertamina Group Ini Gaet Penghargaan IGA 2024

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: