Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mensos Risma: Program PENA Berhasil Graduasi 10.074 KPM Bansos

Mensos Risma: Program PENA Berhasil Graduasi 10.074 KPM Bansos Kredit Foto: Antara/Cahya Sari
Warta Ekonomi, Jakarta -

Program Pahlawan Ekonomi Nusantara (PENA) Kementerian Sosial RI berhasil menggraduasi lebih dari 10.000 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) dari bantuan sosial. Hal ini disampaikan oleh Menteri Sosial Tri Rismaharini saat menghadiri acara graduasi KPM PENA dan Tatarupa, di Kantor Kemensos, Jakarta Pusat, Sabtu (9/12/2023).

“Saat ini kita sudah bisa graduasi 10.073 KPM, sebagian besar itu juga dari penyandang disabilitas,” kata Mensos di hadapan awal media.

Dalam melakukan graduasi, Kementerian Sosial tidak langsung mengeluarkan KPM dari daftar penerima bansos namun melalui proses monitoring dan evaluasi. KPM yang digraduasi adalah mereka yang pengasilannya berada di atas Upah Minimun Kabupaten/Kota (UMK), serta penghasilannya stabil paling tidak tiga bulan.

Baca Juga: Mensos Apresiasi Perusahaan yang Pekerjakan Penyandang Disabilitas

“Seperti mama-mama tadi yang dari NTT. Mereka minta (graduasi). Dari 0 pendapatan kemudian setelah itu kita bantu sampai Rp1 juta, enggak keluar kan. Jadi sampai mereka benar-benar pendapatannya UMK,” ujarnya.

Dari total 12.967 KPM yang menerima PENA, 2.903 di antaranya belum digraduasi. Mereka adalah 813 KPM yang pendapatannya meningkat namun masih di bawah Upah Minimum Kota/ Kabupaten masing – masing, 775 KPM yang pendapatannya meningkat di atas garis kemiskinan ekstrem tapi di bawah garis kemiskinan, 1.245 KPM yang pendapatannya meningkat tapi masih di bawah garis kemiskinan ekstrem sebanyak KPM. Adapun hanya 61 KPM yang pendapatannya belum meningkat.

Sementara itu, Kantor Staff Presiden (KSP) mendukung penuh program PENA yang menggraduasi KPM bansos. Alasannya, program PENA memberikan peluang usaha bagi masyarakat miskin yang membuat pendapatannya meningkat sehingga terjadi peningkatan daya beli.

“Bayangkan kalau 25 juta orang ini (masyarakat miskin) pendapatannya naik dua kali lipat dengan pendekatan graduasi dan program PENA, ini daya beli masyarakat kita akan meningkat luar biasa,” kata Tenaga Ahli Utama KSP Abraham Wirotomo.

Baca Juga: Kemensos Beri Penghargaan ke Deretan Perusahaan yang Pekerjakan Penyandang Disabilitas, Apa Saja?

Menurutnya, pendekatan graduasi yang diambil oleh Mensos melalui PENA dapat menggerakkan perekonomian Indonesia. Peningkatan pendapatan KPM PENA tidak hanya mengeluarkan KPM dari kemiskininan, tapi juga masyarakat mampu membeli barang-barang yang masuk dalam kebutuhan sekunder ataupun tersier.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Rena Laila Wuri
Editor: Bayu Muhardianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: