Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Peneliti Singgung Koalisi Gemuk di Dua Pemerintahan Terakhir, Oposisi Kembali Lemah Pasca Pemilu 2024?

Peneliti Singgung Koalisi Gemuk di Dua Pemerintahan Terakhir, Oposisi Kembali Lemah Pasca Pemilu 2024? Kredit Foto: Andi Hidayat
Warta Ekonomi, Jakarta -

Direktur CSIS Indonesia Philips J Vermonte angkat suara soal kemungkinan parlemen menguat dengan posisi oposisi yang diambil Parpol pasca Pemilu 2024. Hal ini Vermonte sampaikan di Konferensi Pers Quick Count Pemilihan Umum 2024: CSIS - Cyrus Network pada Kamis (15/2/24).

Dengan dinamika yang terjadi di Pilpres di mana versi Quick Count Prabowo-Gibran menang, maka potensi PDIP sebagai partai yang kemungkinan besar akan kembali menang di Pileg menjadi oposisi terbuka. Hal ini karena calon yang PDIP usung, Ganjar-Mahfud kalah. Belum lagi apabila partai pengusung Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar ambil jalan menjadi oposisi.

Mengenai hal ini, Vermonte menyinggung soal dua pemerintahan terakhir yang dipimpin oleh Susilo Bambang Yudhoyono dan Jokowi. Menurutnya di periode pertama keduanya, komposisi antara oposisi lewat parlemen dan kekuatan eksekutif di pemerintahan masih berimbang, tetapi berjalan khususnya di periode kedua, partai-partai merapat ke pemerintahan dan membuat posisi oposisi melemah.

Baca Juga: Peneliti Singgung Approval Rating Jokowi Soal Kekalahan Ganjar-Mahfud di Kandang Banteng

Karenanya menurutnya parpol lewat elitenya melakukan apa yang disebut elite driven di mana elite melakukan kesepakatan-kesepakatan di balik layar.

“Kesimpulannya menurut saya politik kita di parlemen adalah elite driven di mana elite kita parpol termasuk di dalamnya ‘salaman’, apakah itu baik atau buruk? sepanjang mengenai konflik itu baik tetapi di sisi lain korbannya adalah transparansi dan partisipasi ruang kritik yang kecil karena semua berada di koalisi pemerintahan,” jelasnya.

Meski demikian, Vermonte mengungkapkan perlunya menunggu hasil Pileg yang akan diumumkan oleh KPU.

Tetapi berpacu pada pemerintahan sebelumnya, peluang koalisi gemuk di pemerintahan sangat mungkin terjadi kembali dan membuat lemah posisi oposisi.

“Tetapi karena ini masih belum selesai PIleg, belum bisa kita katakan sebagai kesimpulan, tetapi mengingat pelajaran dari dua presiden kita yang terpilih secara langsung, elite driven politik itu menyebabkan terbentuknya koalisi gemuk, apakah ini akan terjadi lagi kita mesti menunggu,” jelasnya.

Sementara itu, Peneliti CSIS Indonesia Arya Fernandes mengungkapkan jika pengusung 01 dan 03 memutuskan tetap berada di luar pemerintahan Prabowo-Gibran, maka menurut Arya kekuatan oposisi bakal menguat khususnya dengan sokongan PDIP yang kemungkinan besar berdasar hasil quick Count akan kembali jadi partai pemenang Pileg.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: