Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Wow! CLEO Alami Pertumbuhan Laba Bersih Sebesar 92,5% pada Kuartal I 2024

Wow! CLEO Alami Pertumbuhan Laba Bersih Sebesar 92,5% pada Kuartal I 2024 Kredit Foto: Siaran Pers/PT Sariguna Primatirta Tbk
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT Sariguna Primatirta Tbk (Tanobel Group), emiten produsen Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) merek CLEO, berhasil mencatatkan laba bersih konsolidasian sebesar Rp115,3 miliar pada kuartal pertama 2024. Angka ini meningkat 92,5% dibandingkan laba konsolidasian periode yang sama tahun 2023 sebesar Rp59,9 miliar. 

Peningkatan perolehan laba tersebut dapat diraih antara lain berkat perolehan penjualan konsolidasian CLEO pada kuartal I 2024 mencapai sebesar Rp626,5 miliar. Perolehan penjualan ini meningkat 38% dari kuartal yang sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp 455,4 miliar. 

Pertumbuhan penjualan yang signifikan tersebut didukung oleh lebih dari 31 pabrik air minum milik Perseroan, yang menjadikan CLEO sebagai produsen AMDK dengan pabrik terbanyak di Indonesia.

Baca Juga: Genjot Inovasi dan Kanal Digital, Great Eastern Life Cetak Laba Rp208 Miliar

"Pencapaian ini sudah sesuai dengan arah kinerja yang kami harapkan, dimana Perusahaan selalu menargetkan pertumbuhan double digit setiap tahunnya baik untuk penjualan maupun laba bersih. Untuk mendukung hal itu, tahun 2024 ini CLEO kembali membuat rencana ekspansi agresif dalam mengembangkan pabrik dan titik distribusi," kata Melisa Patricia, CEO dari CLEO. 

Dengan menjadikan perluasan pabrik baru dan jaringan distribusi sebagai strategi utama, CLEO bermaksud untuk semakin mendekatkan diri kepada pelanggan sekaligus mengurangi biaya transportasi. Dalam hal ini, ekspansi diutamakan pada wilayah di luar Jawa dan Bali yang belum terjamah oleh layanan pemasaran CLEO. 

Terkait strategi ekspansi tersebut, Perseroan telah menyiapkan dana investasi sebesar Rp450 miliar, yang akan digunakan untuk penambahan pabrik baru di Palu, Pontianak, dan Pekanbaru. Kemudian, pengembangan pabrik eksisting, penambahan mesin untuk meningkatkan kapasitas produksi dan otomasi, hingga perluasan jaringan distribusi. 

Baca Juga: VICI Makin Solid, Catatkan Kenaikan Pendapatan dan Laba di Kuartal 1 2024

Adapun untuk mendukung strategi perluasan jaringan distribusi, CLEO telah melakukan integrasi vertikal atas supply chain bisnis distribusi yang selama ini dijalankan PT Sentralsari Primasentosa (PT SPS). Melalui integrasi vertikal tersebut, diharapkan tim distribusi akan bisa semakin solid, efektif dan efisien dalam bekerja. 

Keunggulan CLEO terletak pada kemampuannya untuk mencapai pertumbuhan penjualan dan laba bersih konsolidasian double digit yang konsisten terhitung sejak mulai IPO. CAGR penjualan CLEO dari tahun 2017 hingga 2023 tercatat sebesar 20,3%, dan CAGR laba bersih pada periode yang sama tercatat sebesar 36,7%.

Pencapaian tersebut menunjukkan bahwa kenaikan penjualan saat ini bukanlah kebetulan, melainkan hasil dari strategi yang terencana dengan baik, eksekusi yang kuat, serta tim manajemen dan sumber daya manusia yang profesional juga berpengalaman. 

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Belinda Safitri
Editor: Belinda Safitri

Advertisement

Bagikan Artikel: