Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

PLN UIP JBT Tuntaskan Proyek Gardu Induk Ampel New/Boyolali

PLN UIP JBT Tuntaskan Proyek Gardu Induk Ampel New/Boyolali Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Bandung -

PT PLN (Persero) berhasil menuntaskan pembangunan Gardu Induk (GI) 150 kilo Volt (kV) Ampel New/Boyolali beserta transmisi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kV Ampel New/Boyolali Incomer arah Bringin dan SUTT 150 kV Ampel New/Boyolali Incomer arah Mojosongo. 

Keberhasilan ini ditandai dengan pemberian tegangan pertama (energize) secara bertahap pada 25 April 2024 da/n 2 Mei 2024.

Rampungnya pekerjaan gardu induk dan jalur transmisi ini menjadi wujud nyata PLN dalam menyediakan infrastruktur ketenagalistrikan untuk memasok daya yang berkualitas dan andal. Masing-masing transmisi tersebut bertujuan untuk meningkatkan keandalan sistem kelistrikan di Kabupaten Semarang dan Kota Surakarta.

Senior Manager Operasi Konstruksi 1 yang juga sebagai PLH General Manager PLN Unit Induk Pembangunan Jawa Bagian Tengah (UIP JBT), Kunto Nugroho menjelaskan bahwa selain pekerjaan tersebut, unitnya juga berhasil melaksanakan energize pada bagian lainnya yaitu Bay Line Bringin, Bay Line Mojosongo, 2 Bay Section, 2 Bay Coupler dan 1 unit trafo berkapasitas 60 Mega Volt Ampere (MVA).

“Jadi, selain meningkatkan keandalan kelistrikan di Jawa Tengah, penyelesaian gardu induk dan transmisi ini juga merupakan bagian dari rangkaian sistem kelistrikan yang lebih besar lagi yaitu Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi (GITET) 500 kV Ampel/Boyolali. Masih ada jalur SUTT yang akan segera kami selesaikan. Baru akhirnya adalah GITET 500 kV Ampel New/Boyolali beserta SUTET-nya,”jelas Kunto dalam keterangan resminya, Jumat (3/4/2024).

Kunto menjelaskan lebih lanjut bahwa pembangunan GITET 500 kV Ampel/Boyolali beserta outlet terkait dibutuhkan untuk meningkatkan pasokan listrik serta meningkatkan fleksibilitas operasi di sistem di Jawa Tengah dan DIY utamanya di Kota Surakarta & Yogyakarta.

"Hadirnya GITET tersebut juga akan membantu mengurangi pembebanan IBT 500/150 kV di sistem Jawa Tengah dan DIY terutama di IBT 1, 2, 3 & 4 GITET 500 kV Pedan," ujarnya.

Adapun, Manager Unit Pelaksana Proyek Jawa Bagian Tengah 4, Ainanto Nindyo mengatakan bahwa saat ini kebutuhan konsumsi listrik terus meningkat setiap tahunnya.

Baca Juga: EL Nino hingga Badai Panas Menerjang, PLN Diminta Waspada Masalah Kelistrikan

Menurutnya hal tersebut wajib dipersiapkan dengan matang untuk menghadapi lonjakan kebutuhan di masa depan. Pengoptimalan evakuasi daya juga sangat perlu diperhatikan dengan menambah kapasitas pengevakuasian daya pada transmisi.

“Saat ini tim kami terus berjibaku di lapangan menyelesaikan pekerjaan. Satu-satu kita selesaikan dan operasikan. Komitmen kami adalah untuk terus berikan pelayanan terbaik bagi pelanggan dengan menyediakan listrik yang andal dan berkualitas. Kami mohon dukungan dan doanya dari seluruh pihak yang terkait,” jelasnya.

Diketahui, SUTT 150 kV Ampel New/Boyolali Incomer arah Bringin dibangun di atas 3 tower yang terbentang sepanjang 1,59 kilometer sirkit (kms). Sedangkan SUTT 150 kV Ampel New/Boyolali Incomer arah Mojosongo dibangun di atas 3 tower yang terbentang sepanjang 1,48 kms. Pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan ini telah mampu menyerap tenaga lokal hingga 477 orang. 

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Rahmat Saepulloh
Editor: Amry Nur Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: