Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

MOLI Alokasikan Dana Rp10 Miliar Buat Dibagikan Sebagai Dividen ke Pemegang Saham

MOLI Alokasikan Dana Rp10 Miliar Buat Dibagikan Sebagai Dividen ke Pemegang Saham Kredit Foto: MOLI
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT Madusari Murni Indah Tbk (MOLI) para pemegang saham menyetujui pembagian dividen tunai sebesar Rp10 miliar dari laba bersih Molindo tahun 2023 sebesar Rp94,1 miliar, dimana Rp83,5 miliar diatribusikan kepada pemilik Entitas Induk Perusahaan, sedangkan Rp10,6 miliar diatribusikan kepada kepentingan non pengendali. 

Laba bersih Molindo pada tahun 2023 sebesar Rp94,1 miliar meningkat lebih dari 200% dari laba bersih tahun 2022 sebesar Rp30,0 miliar. Direktut Utama PT Madusari Murni Indah Tbk, Adikin Basirun mengatakan bahwa strategi Molindo yang berfokus pada pasar khusus yang membutuhkan produk etanol food grade berkualitas tinggi membuahkan hasil positif, terutama dalam meningkatkan laba kotor keseluruhan sebesar Rp24,8 miliar atau meningkat sebesar 7%. 

“Salah satu strategi utama perusahaan dalam mengembangkan pasar ekspor etanol dan pupuk telah berkontribusi pada peningkatan margin kotor karena menguatnya nilai tukar USD pada tahun 2023,” ujar Adikin, di Jakarta, Rabu (29/5/2024). 

Baca Juga: Meningkat 50%, Impack Pratama Bagikan Dividen Rp244,2 Miliar ke Pemegang Saham

Produsen etanol lokal di Indonesia terkena dampak negatif atas penurunan harga etanol akibat impor etanol dari Pakistan dengan tarif nol persen, yang menyebabkan kelebihan pasokan etanol di pasar dalam negeri.

Selain itu, tingginya harga bahan baku (tetes tebu) di Indonesia yang juga diekspor ke negara lain membuat produsen etanol lokal kesulitan bersaing dengan etanol impor dengan tarif nol persen. 

“Karena alasan inilah Molindo memutuskan untuk mengurangi pangsa pasarnya di pasar etanol yang sensitif terhadap harga yang mengakibatkan penjualannya menurun,” jelasnya. 

Lebih lanjut Ia mengungkapkan bila Molindo berkomitmen untuk memanfaatkan aset-aset yang tidak digunakan dengan cara menjual tanah yang tidak digunakan tersebut di harga pasar yang berlaku. Pada tahun 2023, Molindo membukukan keuntungan sebesar Rp51,5 miliar atas penjualan aset yang tidak digunakan. Hasil penjualan aset yang tidak digunakan tersebut digunakan untuk membayar di muka pinjaman angsuran jangka panjang sehingga menghasilkan biaya keuangan yang lebih rendah pada tahun 2023. 

Baca Juga: Kinerja Tumbuh Signifikan, Surya Biru Murni Acetylene Umumkan Pembagian Dividen

Molindo memperkirakan kondisi ke depan akan lebih menantang, khususnya kenaikan harga bahan baku (tetes tebu) yang disebabkan oleh berkurangnya pasokan tetes tebu akibat El Nino dan diperparah dengan ekspor tetes tebu ke negara lain. Oleh karena itu, produsen etanol di Indonesia harus segera menaikkan harga jual produk etanol. 

Menurutnya, Molindo akan terus melanjutkan rencananya untuk mendiversifikasi sumber bahan baku dan penawaran produknya, termasuk bioetanol. 

“Molindo juga terbuka untuk menjajaki peluang dengan mitra lain dengan teknologi baru dalam produksi etanol menggunakan sumber bahan baku baru. Tentu saja, inisiatif ini memerlukan sumber daya keuangan tambahan,” tutupnya. 

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Annisa Nurfitri
Editor: Annisa Nurfitri

Advertisement

Bagikan Artikel: