Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Healthkathon BPJS Kesehatan 2024: Solusi Jawab Tantangan Digitalisasi Program JKN

Healthkathon BPJS Kesehatan 2024: Solusi Jawab Tantangan Digitalisasi Program JKN Kredit Foto: BPJS Kesehatan
Warta Ekonomi, Jakarta -

BPJS Kesehatan kembali mendorong para inovator, developer, praktisi teknologi informasi, dan masyarakat umum untuk menciptakan solusi kreatif dan aplikatif dalam meningkatkan kualitas layanan bagi peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Melalui ajang Healthkathon BPJS Kesehatan tahun 2024, harapannya bisa berkontribusi dalam memberikan kemudahan dan kenyamanan bagi peserta JKN dalam mengakses layanan kesehatan.

Direktur Teknologi Informasi BPJS Kesehatan, Edwin Aristiawan mengatakan kemajuan teknologi memberikan pengaruh terhadap ekspektasi mutu layanan peserta JKN. Dengan jumlah peserta yang terus meningkat, data yang besar dan kompleks, jaringan yang sangat luas, sistem keamanan siber yang handal, serta tuntutan peserta dan stakeholder untuk peningkatan mutu layanan, Edwin merasa BPJS Kesehatan juga turut ambil peran untuk menciptakan solusi yang efektif dengan melibatkan teknologi informasi agar Program JKN tetap dapat sustain.

"Kami menyadari bahwa teknologi digital memiliki peran yang sangat penting dalam transformasi layanan kesehatan. Melalui kompetisi ini, kami berharap dapat menemukan inovasi-inovasi baru yang dapat membantu BPJS Kesehatan memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat," kata Edwin saat membuka Grand Launching Healthkathon: Building the Future of Digital Ecosystem, Rabu (10/07).

Kompetisi Healthkathon tahun ini terdapat tiga kategori yang dikompetisikan, yaitu cyber security yang terdiri dari Capture The Flag dan Pentest, Artificial Intelligence dan Innovation System yang dapat diikuti oleh masyarakat umum.

Edwin menilai bahwa ajang Healthkathon BPJS Kesehatan tahun 2024 bukan soal kompetisi dan memenangkan hadiah, namun tentang proses pembelajaran, eksplorasi, dan menghadirkan solusi yang inovatif bagi berbagai tantangan yang dihadapi di bidang pelayanan kesehatan di Indonesia. 

“BPJS Kesehatan juga berkomitmen untuk melaksanakan kegiatan ini sebagai bentuk pembinaan dan memberikan kesempatan kepada masyarakat umum untuk berkompetisi dan mempublikasi inovasinya. Harapan kami, kita tetap dapat berkolaborasi untuk membangun ekosistem digital khususnya yang mendukung peningkatan layanan kepada peserta JKN,” tambah Edwin.

Bagi para calon peserta yang ingin berpartisipasi dalam kompetisi tersebut, calon peserta dapat mengunggah ide kreatifnya mulai bulan Juli hingga September 2024. Selanjutnya, untuk babak seleksi, penjurian akan dilakukan di bulan Oktober sampai November 2024. Untuk informasi persyaratan pendaftaran, calon peserta dapat mengakses melalui akun resmi media sosial BPJS Kesehatan.

Baca Juga: Optimalkan Pelayanan Kesehatan, BPJS Kesehatan Ajak Swasta Bergandengan Tangan

Dalam kesempatan tersebut, dilanjutkan dengan sesi webinar yang dihadiri praktisi yang ahli di bidang teknologi informasi. Co-Founder Feedloop AI, Muhammad Ajie Santika menyebut dengan adanya degenerativ AI di transformasi digital pada pelayanan kesehatan, akan memberikan peningkatan. Menurutnya, dengan adanya bantuan digitalisasi melalui sistem aplikasi yang terintegrasi bisa menjawab tantangan yang dihadapi, khususnya di bidang pelayanan kesehatan.

Ia menyebut, hadirnya teknologi AI juga diharapkan mampu menjawab berbagai tantangan yang terdapat di pelayanan kesehatan. Menurutnya, adanya teknologi AI juga bisa memberikan dampak positif, apabila menggunakannya dengan benar, memanfaatkannya dengan tepat.

"Sehingga ini bisa diukur manfaatnya, karena semuanya akan terlihat dan bisa dicek terkait dengan dampak yang akan ditimbulkan," tambah Ajie.

Sementara itu, Koordinator Forum Keamanan Siber dan Informasi (FORMASI), Gildas Deograt Lumy menambahkan tantangan selanjutnya terjadi dalam dunia digital adalah keamanan data. Ia menegaskan, tingkat keamanan dapat dikatakan bagus apabila memiliki empat komponen yang saling terintegrasi satu sama lain.

"Kalau keamanannya mau bagus, empat komponen harus saling terintegrasi. Kami juga telah membuat konsep agar setiap fungsi kontrol dapat saling berkesinambungan, di antaranya ada secure design, secure development, secure operation, dan secure incident management," jelas Gildas.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Amry Nur Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: