Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Koperasi Syariah Dinilai Lebih Baik Ketimbang Koperasi Konvensional

Koperasi Syariah Dinilai Lebih Baik Ketimbang Koperasi Konvensional Kredit Foto: Cahyo Prayogo
Warta Ekonomi, Pamekasan -

Deputi Bidang Pembiayaan Kemenkop dan UKM Braman Setyo mengatakan, koperasi simpan pinjam syariah lebih baik daripada koperasi simpan pinjam konvensional.?

"Memang sekarang koperasi simpan pinjam syariah di Indonesia ada sekitar 3.805, sedangkan koperasi simpan pinjam konvensional sekitar 11.000," ujar Braman saat membuka Bimbingan Teknis Pemahaman Keterampilan Menjalankan Produk Pembiayaan Syariah, di Pamekasan, Rabu (12/4/2017).

Menurutnya, dalam rangka penguatan jaringan kerja sama koperasi syariah dengan model APEK, dapat menjadi salah satu solusi atau alternatif dalam mengembangkan koperasi-koperasi syariah. "Langkah ini sebagai alternatif pembiayaan selain APBN maupun APBD," tuturnya.

Kalau lihat selama ini di koperasi simpan pinjam konvensional, banyak koperasi yang pengenaan suku bunganya cukup tinggi. Karena belum ada kerja sama yang bagus yang dibangun jaringan kerja sama usaha koperasi berdasarkan pola tersebut.

Menurut Braman, Koperasi simpan pinjam konvensional memberi pnjaman dengan bunga di atas 20%. Dengan adanya LPDB, koperasi atau masyarakat bisa mendapat pinjaman antara 10-15%. Selama ini koperasi konvensional mengandalkan pinjaman dari pihak ketiga, yaitu perbankan.

Dengan situasi seperti itu, koperasi akan meminjamkan kepada anggotanya lebih tinggi daripada pinjaman yang ada di perbankan. "Pinjam ke bank dengan bunga 13-15%, dengan bunga berapa mau dijual ke anggotanya, tentu dengan bunga yang lebih tinggi daripada yang dari perbankan," tambahnya.

Melalui pola jaringan usaha dengan LPDB, katanya, tentu akan bisa memberi solusi suku bunga yang lebih rendah lagi. Bupati Pamekasan Ahmad Syafi'i mengatakan dengan pertemuan antara Kemenkop UKM dan pejabat di tingkat kabupaten/kota seperti ini akan bisa meningkatkan sinergitas di level vertikal tersebut.

"Sering kita membuat program sendiri-sendiri. Pemerintah pusat membuat program sendiri, provinsi sendiri dan kabupaten sendiri. Ke depannya harus kita bangun sinergitas program, sehingga nyambung apa yang dilakukan pemerintah pusat, provinsi dan kabupaten," katanya.

Baca Juga: Wamen BUMN Ungkap 3 Tantangan Yang Dihadapi Industri Asuransi, Apa Saja?

Penulis: Ning Rahayu
Editor: Dewi Ispurwanti

Advertisement

Bagikan Artikel: