Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ibadah Haji 2020 Ditiadakan, Kerugian Bisnis Travel Haji dan Umroh Capai Rp4,35 Triliun!

Ibadah Haji 2020 Ditiadakan, Kerugian Bisnis Travel Haji dan Umroh Capai Rp4,35 Triliun! Kredit Foto: AP II
Warta Ekonomi, Jakarta -

Keputusan Pemerintah Indonesia untuk tidak memberangkatkan jemaah haji tahun ini sangat berdampak terhadap bisnis travel haji dan umrah. Namun, pemerintah ditegaskan agar tidak lalai untuk memastikan para calon jemaah untuk bisa berangkat haji dan umroh di tahun berikutnya.

Sebagaimana dilansir dari SINDOnews di Jakarta, Rabu (3/6/2020) Ketua Dewan Pembina Forum Silaturahmi Asosiasi Travel Haji dan Umrah (SATHU), Fuad Hasan Masyhur, mengatakan penundaan haji membuat bisnis travel khusus haji dan umroh tertekan. 

Baca Juga: Ibadah Haji Ditiadakan, PDIP ke Menteri Agama: Uang Jamaah Dikembalikan ya Pak!

Disebutkan potensi kerugian diperkirakan hingga USD 300 juta atau sekitar Rp4,35 triliun.

"Untuk kerugian, kita belum bisa bicara. Jelas kerugian pasti ada, setiap asosiasi masih menunggu inventarisasi dari anggota. Dalam periode ini kita sudah rugi mencapai US$300 juta," ujar Fuad dalam video conference.

Dia mengharapkan, pemerintah khususnya Kemenag untuk melakukan komunikasi dengan seluruh penyelenggara travel haji khusus, terkait pembatalan jamaah haji Indonesia pada tahun 2020 atau tahun 1441 Hijriah.

Baca Juga: Gus Miftah Tanya Nama-nama Nabi ke Seorang Anak, Jawabannya Bikin Geleng-geleng: Nabi Luhut...

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan SINDOnews.

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua