Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Peran Investor Institusional Jadi Penting untuk Masa Depan Bitcoin

Peran Investor Institusional Jadi Penting untuk Masa Depan Bitcoin Kredit Foto: Unsplash/André François McKenzie
Warta Ekonomi, Jakarta -

Investor institusional akan memainkan peran penting dalam mengamankan masa depan cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC), menurut Erik Voorhees, CEO dan pendiri ShapeShift.io.

Dalam diskusi panel di LaBitConf tahun ini, Voorhees mengatakan bahwa kurva adopsi Bitcoin akan tumbuh secara substansial selama lima hingga sepuluh tahun ke depan menurut laporan Cointelegraph, Selasa (8/12/2020).

Baca Juga: Bisa Kaya Mendadak Nih, Harga Bitcoin Tembus Rp270 Juta

Saat itu, Voorhees memperkirakan separuh dunia bisa terkena BTC. Dia percaya bahwa adopsi massal akan terjadi jauh kemudian, setelah Bitcoin menjadi standar moneter global.

Panel hampir sepakat dalam pandangan bahwa Bitcoin lebih baik disajikan dengan entitas dari berbagai keyakinan yang membeli dan menahan BTC. Dalam hal ini, adopsi institusional adalah positif bersih bagi ekosistem karena memastikan bahwa aturan main tidak pernah berubah dan bahwa pemerintah tidak mencoba untuk ikut campur.

Voorhees mengatakan, pemerintah memiliki insentif yang lebih besar untuk menyensor Bitcoin jika digunakan terutama oleh investor ritel. Dengan institusi besar yang berperan, mungkin ada "benteng" alami melawan jangkauan pemerintah yang berlebihan.

Mengenai Bitcoin, Voorhees mencatat keyakinannya bahwa "Makin besar campuran dan keragaman pemegangnya, makin baik," sebelum melanjutkan "Demokratisasi kendali atas uang adalah inti dari Bitcoin."

Meskipun Voorhees mengatakan kita masih dalam tahap awal adopsi institusional, 2020 telah menjadi tahun yang menentukan bagi aset digital dalam hal penerimaan ortodoks. Investor besar seperti Paul Tudor Jones dan Stanley Druckenmiller telah mengonfirmasi kepemilikan mereka di Bitcoin, sementara Paypal dan Aplikasi Tunai membeli sebagian besar BTC yang baru ditambang.

Sementara itu, manajer aset digital Grayscale terus mengumpulkan Bitcoin dan Ethereum (ETH) di tengah rekor arus masuk ke dananya.

Bitcoin mengalami kekurangan pasokan yang terjadi hampir bersamaan dengan peristiwa pengurangan separuh deflasi terbaru. Dengan pasokan dibatasi sekitar 900 BTC per hari, adopsi kelembagaan tampaknya berdampak positif pada penemuan harga.

Dalam pandangan Voorhees, lonjakan nyata dalam minat institusional akan terjadi di dekat puncak pasar bullish berikutnya ketika tidak memiliki Bitcoin akan menimbulkan kerusakan reputasi.

Harga yang lebih tinggi tidak menjadi masalah bagi institusi besar, banyak di antaranya menunggu Bitcoin untuk "mengejar likuiditas mereka," menurut Voorhees.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Bernadinus Adi Pramudita
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel: