Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Intel, Si Pencipta Otak Komputer yang Bisa Raup Laba USD21 M Setahun

Kisah Perusahaan Raksasa: Intel, Si Pencipta Otak Komputer yang Bisa Raup Laba USD21 M Setahun Kredit Foto: Reuters/Amir Cohen
Warta Ekonomi, Jakarta -

Intel Corporation adalah raksasa teknologi multinasional Amerika Serikat (AS) yang bermarkas pusat di Silicon Valley, California. Perusahaan raksasa pengembang chip prosesor terkemuka ini menjadi salah satu korporasi terkaya dunia berdasar catatan Fortune Global 500.

Dalam daftar rilisan Fortune, Intel menempati peringkat ke-138 dunia di tahun 2020, dengan total pendapatan 71,96 miliar dolar AS. Intel kemudian sukses meraup laba sebesar 21 miliar dolar di tahun tersebut.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Lowe's, Raja Perkakas Rumah Asal AS yang Laba Tahunannya USD4,28 M

Pencipta prosesor kenamaan itu memiliki aset senilai 136,52 miliar dolar. Sementara itu, total ekuitas pemegang sahamnya berada di angka 77,50 miliar dolar.

Sebagai perbandingan, laba Intel terhadap pendapatannya mencapai 29,2 persen. Sedangkan rasio laba terhadap asetnya sebesar 15,4 persen.

Lebih lanjut selama hampir 40 tahun, Intel telah menjadi yang terdepan dalam inovasi. Saat ini ia dikenal sebagai pemimpin dunia dalam mengembangkan teknologi, produk, dan inisiatif untuk terus memajukan dan memudahkan orang dalam bekerja dan juga hidup.

Warta Ekonomi, pada Rabu (3/3/2021) akan mengulas secara ringkas kisah Intel Corporation sebagai perusahaan terkaya dunia dalam artikel berikut ini.

800px-Andy_Grove_Robert_Noyce_Gordon_Moore_1978_edit.jpg

Sejarah awal Intel sangat legendaris. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1968 oleh Robert N. Noyce, salah satu pendiri sirkuit terintegrasi. Bersama Gordon E. Moore, kolega Noyce dari Fairchild Semiconductor, mereka membuat memori semikonduktor lebih praktis dan terjangkau.

Keduanya dengan cepat memenangkan dukungan dari kapitalis ventura Art Rock, yang mengumpulkan 2,5 juta dolar dalam waktu kurang dari dua hari. Karena nama Moore Noyce sudah menjadi merek dagang dari jaringan hotel, keduanya menyebut perusahaan rintisan mereka Intel, singkatan dari "elektronik terintegrasi".

Segera setelah Intel mendirikan, Noyce dan Moore merekrut karyawan Fairchild lainnya, termasuk pengusaha Amerika kelahiran Hungaria Andrew Grove. Noyce, Moore, dan Grove menjabat sebagai ketua dan kepala eksekutif (CEO) berturut-turut selama tiga dekade pertama dalam sejarah perusahaan.

Produk awal Intel adalah chip memori, termasuk semikonduktor oksida logam pertama di dunia, dinamai 1101, yang tidak laku dengan baik. Namun, saudaranya, 1103, chip memori akses acak dinamis (DRAM) satu kilobit, berhasil dan chip pertama yang menyimpan sejumlah besar informasi.

Produk itu dibeli pertama kali oleh perusahaan teknologi Amerika Honeywell Incorporated pada tahun 1970 untuk menggantikan teknologi memori inti di komputernya. Karena DRAM lebih murah dan menggunakan daya yang lebih sedikit daripada memori inti, DRAM dengan cepat menjadi perangkat memori standar di komputer di seluruh dunia.

a1135702-8086-microprocessor-die-rwd.jpg.rendition.intel.web.1648.927.jpg

Tidak semua upaya awal Intel berhasil. Pada tahun 1972 manajemen memutuskan untuk memasuki pasar jam tangan digital yang sedang berkembang dengan membeli Microma. Tetapi Intel tidak benar-benar memahami konsumen dan menjual perusahaan pembuat jam itu pada tahun 1978 dengan kerugian 15 juta dolar.

Pada 1974 Intel menguasai 82,9 persen pasar chip DRAM, tetapi dengan munculnya perusahaan semikonduktor asing, pangsa pasar perusahaan turun menjadi 1,3 persen pada tahun 1984. Namun, pada saat itu, Intel telah bergeser dari chip memori dan menjadi fokus pada bisnis mikroprosesor.

Pada tahun 1981, produsen komputer Amerika International Business Machines (IBM) memilih Intel 16-bit 8088 sebagai CPU di komputer pribadi (PC) produksi massal pertamanya. Akhirnya Microsoft memasok sistem operasi Windows-nya ke PC IBM, yang dengan kombinasi perangkat lunak Windows dan chip Intel, dijuluki mesin "Wintel" dan telah mendominasi pasar sejak awal.

Dengan diperkenalkannya mikroprosesor Pentium pada tahun 1993, Intel meninggalkan konvensi penamaan produk berorientasi nomor untuk nama merek dagang untuk mikroprosesornyaPentium adalah chip Intel pertama untuk PC yang menggunakan pemrosesan paralel atau superskalar, yang secara signifikan meningkatkan kecepatannya.

Pentium memiliki 3,1 juta transistor, dibandingkan dengan 1,2 juta transistor pendahulunya, 80486. Dikombinasikan dengan sistem operasi Microsoft Windows 3.x, chip Pentium yang jauh lebih cepat membantu memacu perluasan pasar PC yang signifikan.

Lebih lanjut, strategi bisnis Intel mengandalkan pada pembuatan mikroprosesor yang lebih baru secara dramatis lebih cepat daripada yang sebelumnya untuk menarik pembeli. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan membuat chip dengan transistor yang jauh lebih banyak di setiap perangkat.

800px-Intel_8742_153056995.jpg

Misalnya, 8088 yang ditemukan di PC IBM pertama memiliki 29.000 transistor, sedangkan 80386 yang diluncurkan empat tahun kemudian termasuk 275.000, dan Core 2 Quad yang diperkenalkan pada tahun 2008 memiliki lebih dari 800.000.000 transistor.

Ahli matematika Thomas Nicely dari Lynchburg College di West Virginia juga menemukan kekurangan produk 1993. Tetapi ketika IBM mengumumkan tidak akan mengirimkan komputer dengan CPU, itu memaksa penarikan Intel yang menelan biaya 475 juta dolar.

Pada 1999 Microsoft dinyatakan bersalah di pengadilan distrik AS karena menjadi perusahaan monopoli setelah digugat oleh Departemen Kehakiman. Sementara pada 2009 Uni Eropa mendenda Intel 1,45 miliar dolar atas dugaan tindakan monopoli.

Tahun 1999, Intel meluncurkan mikroprosesor terbesarnya dengan memperkenalkan 15 prosesor Pentium III dan Pentium III Xeon secara bersamaan. Pada awal tahun 2000, chip Pentium III satu gigahertz memasuki pasar.

Kemudian pada tahun 2000 datang debut prosesor generasi berikutnya untuk awal abad ke-21, Itanium, prosesor 64-bit pertama perusahaan, yang pada awalnya dirancang untuk memenuhi kebutuhan server Internet yang kuat.

Pada tahun 2009 Intel juga membayar AMD 1,25 miliar dolar untuk menyelesaikan sengketa hukum selama puluhan tahun di mana AMD menuduh Intel menekan pembuat PC agar tidak menggunakan chip sebelumnya.

Sementara itu, pada Januari 2006, perusahaan mengumumkan telah merancang apa yang diyakini sebagai chip SRAM (memori akses acak statis) yang berfungsi penuh pertama menggunakan teknologi logika 45-nanometer (nm). Kemudian, hanya setahun kemudian, Intel mulai menerapkan kombinasi bahan inovatif yang secara drastis mengurangi kebocoran transistor, meningkatkan efisiensi energi, dan meningkatkan kinerja secara signifikan dalam teknologi proses 45nm.

2200missioncollegeblvd.jpg

Paul Otellini menggantikan Barrett sebagai CEO Intel pada tahun 2005, dan empat tahun kemudian Jane Shaw menggantikan Barrett sebagai ketua. Dia memegang jabatan itu hingga 2012, ketika dia digantikan oleh Andy Bryant. 

Tahun berikutnya Brian Krzanich menjadi CEO. Pada tahun 2019, kepala keuangan Bob Swan menjadi CEO, dan Intel berada di peringkat 43 dalam daftar Fortune 500 dari perusahaan AS terbesar.

Baca Juga: PAN Jateng Dukung Pencapresan Ganjar Pranowo, Pengamat: Bisa Dapat Tiket Capres KIB

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: