Myanmar Menghukum Pembantu Aung San Suu Kyi hingga 20 Tahun Penjara

Myanmar Menghukum Pembantu Aung San Suu Kyi hingga 20 Tahun Penjara Kredit Foto: Reuters

Militer Myanmar telah menjatuhkan hukuman 20 tahun penjara kepada pembantu dekat pemimpin sipil terguling Aung San Suu Kyi, kata pengacaranya, anggota berpangkat tinggi pertama dari partainya yang dipenjara oleh pengadilan di bawah pemerintahan militer.

Negara itu berada dalam kekacauan sejak kudeta 1 Februari menggulingkan pemerintah Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi, menuduhnya melakukan kecurangan dalam pemilihan umum tahun 2020 yang dimenangkannya dengan telak – sebuah pernyataan yang telah dibantah oleh komisi pemilihan negara itu.

Baca Juga: Di KTT ASEAN, Pemimpin Asia Tenggara Satu Suara Menegur Jenderal Kudeta Myanmar Begini

Myanmar sejak itu berada dalam kekacauan, dengan protes besar-besaran pro-demokrasi dan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat yang telah menewaskan lebih dari 1.200 orang, menurut kelompok pemantau lokal.

Mantan anggota parlemen dan ketua NLD Win Htein dijatuhi hukuman 20 tahun penjara karena pengkhianatan oleh pengadilan khusus di ibu kota Naypyidaw, kata pengacara Myint Thwin kepada kantor berita AFP, Jumat.

Dia menambahkan bahwa dia akan mengajukan banding atas hukuman tersebut, dan bahwa kliennya dalam keadaan sehat.

Dalam sebuah pesan kepada kantor berita Reuters, putri Win Htein, Chit Suu Win Htein, mengutuk putusan itu tetapi mengatakan itu tidak terduga.

“Ini bukan kejutan, tetapi ini adalah hal yang menyedihkan dan keterlaluan untuk mendengar tentang hukuman yang konyol itu. Pelaku ketidakadilan ini akan dimintai pertanggungjawaban untuk ini ... Tolong tunggu orang! Kita akan menang!"

Win Htein, 80, ditangkap setelah kudeta 1 Februari.

Mantan tentara itu adalah tahanan politik lama yang telah menghabiskan waktu lama di tahanan karena berkampanye menentang kekuasaan militer.

Dianggap sebagai tangan kanan Aun San Suu Kyi, dia telah lama dicari oleh media internasional dan domestik untuk mendapatkan wawasan tentang apa yang dipikirkan mantan pemimpin de facto Myanmar.

Politisi yang menggunakan kursi roda ini membutuhkan oksigen untuk membantunya bernapas, menurut media lokal, dan menderita hipertensi, diabetes, serta penyakit jantung dan tiroid.

Sebelum penangkapannya tiga hari setelah kudeta, dia mengatakan kepada media lokal bahwa kudeta militer “tidak bijaksana”, dan bahwa para pemimpinnya “telah membawa [negara] ke arah yang salah”.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini