Ditekan Xi Jinping, Laba Fintech Jack Ma Tetap Naik Tinggi-tinggi!

Ditekan Xi Jinping, Laba Fintech Jack Ma Tetap Naik Tinggi-tinggi! Kredit Foto: Republika

Laba Ant Group Co., perusahaan fintech milik Jack Ma, naik sekitar 39% pada kuartal Juni. Peningkatan laba ini dikaitkan dengan keuntungan dalam investasi ketika Ant Group dan Jack Ma bergulat dengan dampak aturan China yang berubah dengan cepat untuk perusahaan swasta.

Perusahaan itu telah menyumbang 6,5 miliar yuan (Rp14,2 triliun) untuk pendapatan Alibaba Group Holding Ltd. Berdasarkan sepertiga saham Alibaba di Ant sekitar 19,71 miliar yuan (Rp44 triliun), maka laba naik 39% dari tahun sebelumnya. Namun demikian, penghasilan Ant tertinggal seperempat di belakang Alibaba.

“Peningkatan bagian laba Ant Group dari tahun ke tahun terutama disebabkan oleh peningkatan keuntungan bersih yang timbul dari perubahan nilai wajar dalam investasi yang dimiliki oleh Ant Group,” kata Alibaba dalam pernyataannya yang dikutip dari Yahoo Finance di Jakarta, Jumat (19/11/21).

Baca Juga: Kekayaan Jack Ma Merosot Ketendang Jauh, Ini Dia Orang Terkaya Baru di China!

Setelah tindakan keras China selama setahun terhadap industri teknologi, perusahaan telah berusaha untuk mengalihkan fokus dari peningkatan penjualan dan keberlanjutan serta filantropi yang menjadi pilar utama upaya Presiden Xi Jinping untuk membentuk kembali ekonomi China.

Setelah IPO senilai USD35 miliar ditangguhkan, Ant diminta Xi Jinping untuk dirombak. Aplikasi mereka, Alipay, yang terkenal berada di ambang pemotongan, sementara harta karun data konsumennya akan dibuka untuk para pesaing dengan biaya tertentu.

Sebagai bagian dari perombakan, Ant telah meningkatkan basis modalnya menjadi 35 miliar yuan (Rp78,1 triliun) dan bergerak untuk membangun firewall di ekosistem yang pernah memungkinkannya mengarahkan lalu lintas dari Alipay ke layanan seperti manajemen kekayaan, pinjaman konsumen dan layanan lingkungan sesuai permintaan dan pengiriman.

China memulai kampanye untuk mengendalikan raksasa teknologinya tahun lalu dengan pembatasan fintech dan penyelidikan antimonopoli ke Alibaba yang berujung pada denda USD2,8 miliar. Sejak saat itu, hampir semua aspek sektor internet mendapat sorotan yang lebih besar.

Afiliasi perusahaan Alibaba melaporkan pendapatan 200,69 miliar yuan pada kuartal September, sedikit di bawah perkiraan rata-rata 206,2 miliar yuan (Rp460 triliun). Ini memperkirakan pertumbuhan 20% hingga 23% dalam pendapatan fiskal 2022, di bawah 27% yang diproyeksikan para analis.

1 yuan China = Rp2.234

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini