Singapura Bilang Mengetatkan Pembatasan Covid-19 Adalah Pilihan Paling Akhir karena...

Singapura Bilang Mengetatkan Pembatasan Covid-19 Adalah Pilihan Paling Akhir karena... Kredit Foto: Reuters/Edgar Su

Kembali ke pembatasan COVID-19 yang lebih ketat di Singapura akan menjadi "upaya terakhir", kata Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada Senin (22/11/2021). Pernyataan itu keluar ketika negara kota itu sebagian melonggarkan batasan pertemuan sosial dan makan di luar di bawah pendekatan pembukaan kembali yang dikalibrasi.

Ong juga mengatakan pusat perjalanan dan pariwisata internasional akan terus membuka "jalur perjalanan" dengan lebih banyak negara untuk pengunjung yang divaksinasi.

Baca Juga: Diperhatikan! Kepala BNPB Baru Ingatkan Bahaya Varian AY.4.2, Jangan Seperti Singapura dan Malaysia

Singapura secara bertahap memberikan kelompok-kelompok kecil orang yang divaksinasi peningkatan kebebasan, melanjutkan acara bisnis langsung dan mengizinkan perjalanan bebas karantina dari negara-negara tertentu saat meningkatkan program booster vaksinnya.

"Saya merasa penting untuk melakukannya dengan cara ini, karena meminimalkan kemungkinan kita harus terlalu sering mundur," kata Ong kepada Reuters dalam sebuah wawancara pada Senin (22/11/2021) untuk konferensi Reuters Next yang akan datang.

"Anda tidak dapat mengesampingkan kadang-kadang harus mundur, tetapi itu harus selalu menjadi pilihan terakhir, karena itu sangat membuat frustrasi orang-orang," katanya.

Singapura telah terombang-ambing antara pengetatan dan pelonggaran pembatasan untuk populasinya yang berjumlah 5,45 juta dalam beberapa bulan terakhir karena, seperti banyak negara, dilanda gelombang infeksi baru yang dipicu oleh varian Delta.

Ong mengatakan terlalu sulit untuk menetapkan jangka waktu kapan Singapura akan mencapai "normal baru", tetapi dia berharap tingkat vaksinasi yang tinggi di negara itu dan peluncuran suntikan booster saat ini berarti akan terus melonggarkan pembatasan.

“Saya berharap kebebasan apa pun yang kita miliki sekarang secara bertahap, secara bertahap dapat kembali ke rakyat, kita dapat mempertahankannya untuk tahun depan, bahkan ketika gelombang baru tiba,” kata Ong.

Singapura adalah salah satu dari beberapa negara yang disebut nol COVID yang memberlakukan beberapa tindakan paling ketat di dunia untuk menjaga infeksi dan kematian akibat pandemi - masing-masing sekitar 252.200 dan 662, relatif rendah.

Tahun ini, ia beralih ke strategi hidup dengan virus sebagai endemik. Sekitar 94% dari mereka yang memenuhi syarat telah divaksinasi, sementara 23% dari total populasi telah menerima suntikan booster.

Di antara langkah-langkah pelonggaran terbarunya, pembatasan pertemuan sosial dan makan di luar dikurangi dari dua menjadi lima orang, masih terbatas dibandingkan dengan banyak negara lain.

Pihak berwenang juga telah memperketat tindakan terhadap orang yang tidak divaksinasi, secara efektif melarang mereka makan di luar atau memasuki mal dan akan mulai menagih mereka untuk perawatan COVID-19 jika mereka menolak vaksin karena pilihan.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini