China Ingin Lemahkan Militer Taiwan, Menhan: Niat Mereka Perlahan Habis, Kami Punya Kekuatan...

China Ingin Lemahkan Militer Taiwan, Menhan: Niat Mereka Perlahan Habis, Kami Punya Kekuatan... Kredit Foto: CNN

Menteri Pertahanan Taiwan pada Senin (29/11/2021) mengatakan bahwa militer China berusaha melemahkan angkatan bersenjata Taipei dengan misi berulangnya. Tetapi, kata kementerian itu, Taipei mampu meresponsnya setelah lonjakan baru dalam aktivitas angkatan udara China.

"Niat mereka perlahan-lahan habis, untuk memberi tahu Anda bahwa kami memiliki kekuatan ini," kata Menteri Pertahanan Chiu Kuo-cheng kepada wartawan di sela-sela rapat parlemen, dilansir Reuters.

Baca Juga: Jet Latih Canggih Buatan Dalam Negeri Bakal Mengudara di Langit Taiwan, China Siap-siap!

Taiwan mengerahkan pesawat tempur lagi pada Minggu (28/11/2021) setelah 27 pesawat angkatan udara China kembali memasuki zona identifikasi pertahanan udara, atau ADIZ.

"Pasukan nasional kami telah menunjukkan bahwa, meskipun Anda mungkin memiliki kekuatan ini, kami memiliki tindakan balasan," katanya menambahkan.

Taiwan telah mengeluh selama satu tahun atau lebih tentang misi berulang oleh angkatan udara China di dekat pulau yang diperintah secara demokratis dan di ADIZ --bukan wilayah udara teritorialnya, tetapi area yang lebih luas yang dipantau dan patroli Taiwan yang bertindak untuk memberikan lebih banyak waktu untuk menanggapi setiap ancaman.

Taiwan, yang diklaim Beijing sebagai miliknya dan tidak mengesampingkan mengambil dengan paksa, menyebut aktivitas China sebagai perang "zona abu-abu".

Chiu, yang menggambarkan situasinya sebagai "sangat serius", mengatakan Taiwan akan terus menganalisis jenis pesawat yang digunakan China untuk menginformasikan rencana masa depan.

Misi China terbaru termasuk 18 jet tempur ditambah lima pembom H-6 berkemampuan nuklir, serta, yang luar biasa, sebuah pesawat pengisian bahan bakar udara Y-20, kata Kementerian Pertahanan Taiwan.

Pembom dan enam pesawat tempur terbang ke selatan Taiwan ke Selat Bashi yang memisahkan pulau itu dari Filipina, kemudian keluar ke Pasifik sebelum kembali ke China, menurut peta yang disediakan kementerian.

Pesawat-pesawat itu disertai dengan pesawat pengisian bahan bakar, menunjukkan China mengisi bahan bakar pesawat tempur jarak pendek, keterampilan angkatan udara negara itu masih bekerja untuk mengasah untuk memungkinkan untuk memproyeksikan kekuatan lebih jauh dari pantai China.

Taiwan mengirim pesawat tempur untuk memperingatkan pesawat China, sementara sistem rudal dikerahkan untuk memantau mereka, kata kementerian itu.

China sebelumnya mengatakan misi semacam itu dirancang untuk melindungi kedaulatan negara.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini