Apa Itu Software Development?

Apa Itu Software Development? Kredit Foto: Unsplash/Markus Spiske

Software development menyediakan serangkaian langkah bagi programmer untuk membuat program komputer. Proses ini membentuk fase-fase dalam siklus hidup software development. Dengan memahami metode software development dapat menawarkan peluang besar untuk terjun dalam industri TI.

Pada kesempatan ini, kita akan membahas megnenai, meringkas jenis program komputer, dan mengeksplorasi pekerjaan yang menggunakan proses pengembangan TI.

Baca Juga: Apa Itu Software Testing?

Jadi, Apa Itu Software Development?

Software development adalah proses yang digunakan programmer untuk membangun program komputer. Prosesnya, atau juga dikenal sebagai Software Development Life Cycle (SDLC), mencakup beberapa fase yang menyediakan metode untuk membangun produk yang memenuhi spesifikasi teknis dan persyaratan pengguna.

SDLC menyediakan standar internasional yang dapat digunakan oleh perusahaan software untuk membangun dan meningkatkan program komputer mereka. Ini menawarkan struktur yang dapat diikuti oleh tim pengembangan untuk membuat, mendesain, memeliharap software berkualitas tinggi. Tujuan dari proses software development adalah untuk membangun produk yang efektif atau sesuai dengan anggaran dan waktu yang telah ditentukan.

Software itu sendiri adalah kumpulan instruksi atau program yang memberi tahu komputer apa yang harus dilakukan. Software tidak tergantung pada hardware dan membuat komputer dapat diprogram. Ada tiga tipe software dasar, yaitu:

  1. System software, untuk menyediakan fungsi inti seperti sistem operasi, manajemen disk, utilitas, manajemen hardware, dan kebutuhan operasional lainnya;
  2. Programming software, untuk memberikan fasilitas bagi programmer seperti editor teks, kompiler, tautan, debugger, dan alat lain untuk membuat kode;
  3. Application software, untuk membantu pengguna melakukan tugasnya. Contohnya adalah Rangkaian produktivitas kantor, data management software, media player, dan program keamanan. Application software juga mengacu pada aplikasi web dan mobile seperti yang digunakan untuk berbelanja di Amazon.com, bersosialisasi dengan Facebook, atau mem-posting gambar ke Instagram.

Jenis keempat yang mungkin adalah embedded software. Embedded software digunakan untuk mengontrol mesin dan perangkat yang biasanya tidak dianggap sebagai komputer, seperti jaringan telekomunikasi, mobil, robot industri, dan lainnya. Perangkat ini beserta softwarenya, dapat dihubungkan sebagai bagian dari Internet of Things (IoT).

Software development biasanya dilakukan oleh programmer, software engineer, dan software developer. Peran ini saling berinteraksi dan tumpang tindih, dan dinamika di antara mereka sangat bervariasi.

Programmer, atau pembuat kode, akan menulis source code untuk memprogram komputer untuk melakukan tugas tertentu seperti menggabungkan database, memproses pesanan online, merutekan komunikasi, melakukan pencarian atau menampilkan teks atau grafik. Programmer biasanya menafsirkan instruksi dari software developer dengan menggunakan bahasa pemrograman seperti C++ atau Java.

Software engineer menerapkan prinsip-prinsip engineering untuk membangun software dan sistem untuk memecahkan masalah. Mereka menggunakan modeling language dan alat lain untuk merancang solusi yang sering dapat diterapkan pada masalah secara umum. Solusi software engineering hadir dengan mematuhi metode ilmiah dan harus dapat bekerja di dunia nyata, seperti halnya jembatan atau elevator.

Tanggung jawab mereka makin berkembang karena produk menjadi makin cerdas dengan penambahan mikroprosesor, sensor, dan juga software tentunya. Saat ini, produk tidak hanya mengandalkan software untuk melakukan diferensiasi pasar, tetapi juga software development mereka harus dikoordinasikan dengan pekerjaan pengembangan mekanikal produk.

Sementara itu, software developer memiliki peran yang kurang formal daripada engineer dan dapat terlibat erat dengan area proyek tertentu, seperti menulis kode. Pada saat yang sama, mereka mendorong keseluruhan siklus software development, termasuk bekerja lintas tim fungsional untuk mengubah persyaratan menjadi fitur, mengelola tim dan proses pengembangan, serta melakukan pengujian dan pemeliharaan software.

Pekerjaan software development tidak terbatas pada pembuat kode atau tim pengembangan. Seorang profesional seperti ilmuwan, perakit perangkat dan pembuat hardware juga dapat membuat kode software, meskipun mereka bukan seorang software developer. Ini juga tidak terbatas pada industri teknologi informasi tradisional seperti software atau bisnis semikonduktor. Faktanya menurut Brookings Institute, bisnis-bisnis tersebut mencakup kurang dari setengah perusahaan yang melakukan software development.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini