Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Gandeng Pemkot Bekasi, Surplus Ingin Bentuk Bekasi Food Smart City Bekasi Tanpa Sampah Pangan 2023

Gandeng Pemkot Bekasi, Surplus Ingin Bentuk Bekasi Food Smart City Bekasi Tanpa Sampah Pangan 2023 Kredit Foto: Surplus
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pemerintah Kota Bekasi menjajaki kerja sama dengan PT Ekonomi Sirkular Indonesia atau Surplus.id, aplikasi yang concern akan lingkungan dengan mengkampanyekan zero waste. Aplikasi ini digadang-gadang menjadi upaya jitu untuk mengurangi volume sampah makanan (food waster) yang cukup tinggi di Indonesia.  

Penandatanganan ini dilakukan oleh Wali Kota Bekasi, Dr. H. Rahmat Effendi dengan CEO Surplus.id, Muh Agung Saputra di Stadion Patriot Chandrabraga, Kota Bekasi, Rabu (1/12/2021). 

Baca Juga: Surplus Gandeng Dinas PPKUKM DKI Wujudkan Jakarta Smart Food City

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi sangat mengapresiasi kerjasama dalam upaya pengurangan sampai terutama di kota Bekasi.

“Kami sangat mendukung penandatangan kerjasama ini bersama Surplus, ini langkah baik untuk kedepannya," kata Rahmat

Rahmat mengatakan, sampah makanan yang dihasilkan setiap hari tak hanya menimbulkan kerugian ekonomi tetapi juga ekologi dengan menghasilkan emisi gas rumah kaca. Pengurangan sampah makanan perlu segera dilakukan untuk mencapai target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau SDGs yaitu mengurangi 50 persen sampah makanan di 2030.

Lebih lanjut ia mengatakan, sampah di Kota Bekasi mencapai ribuan ton. Sampah yang berasal dari 12 Kecamatan yang ada di Kota Bekasi dan Mayoritas yang diangkut yakni sampah rumah tangga.

“Semoga kerjasama ini akan tetap sinergis , besama-sama mengurangi sampah pangan dengan aplikasi Surplus ini dan saya intruksikan keseluruh jajaran pemerintahan daerah untuk segera di tindaklanjuti kerjasama ini,” ungkapnya.

Sementara CEO Surplus, Agung Saputra mengatakan kerjasama antar pemerintah Kota Bekasi ini merupakan upaya kita bersama untuk mengurangi sampah pangan. Selain itu kerja sama ini guna membentuk Bekasi Food Smart City untuk Bekasi tanpa sampah pangan di tahun 2023.

“Kami akan terus menggandeng pemerintah di seluruh Indonesia untuk bersama-sama memberikan solusi penanganan volume sampah makanan terutama di pemerintahan Kota bekasi Saat ini”, kata Agung

Baca Juga: Ekonomi Makin Pulih, Penyaluran Kredit BTPN Naik Hingga 10%

Editor: Alfi Dinilhaq

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: