Pashtana Durrani: Taliban Punya Literasi Keuangan yang Buruk dan Tidak Mengerti Kripto

Pashtana Durrani: Taliban Punya Literasi Keuangan yang Buruk dan Tidak Mengerti Kripto Kredit Foto: Getty Images/AFP/Wakil Kohsar

Pashtana Durrani, pendiri organisasi yang bekerja untuk membuat pendidikan tersedia bagi perempuan dan anak perempuan di seluruh Afghanistan karena negara itu masih di bawah kekuasaan Taliban, mengatakan kelompok fundamentalis Islam memiliki literasi keuangan yang buruk, terutama dalam hal kripto.

Dalam wawancara hari Rabu (01/12) dengan komentator politik Tommy Vietor dari Pod Save the World , pendiri LEARN Afghanistan Pashtana Durrani mengatakan komunitas internasional, khususnya Amerika Serikat, harus mempertimbangkan untuk menghapus sanksi yang dikenakan pada Afghanistan dan mencairkan dana yang dikendalikan oleh pemerintah asing.

Baca Juga: Bank Indonesia Ambil Sikap Soal Cryptocurrency, Pertimbangkan CBDC Sebagai Alat Pembayaran yang Sah

Menurut Durrani, membatasi bantuan asing ke Afghanistan melalui organisasi non-pemerintah (LSM) dan entitas lain memberi Taliban keuntungan, dibandingkan dengan menggunakan teknologi terbaru, termasuk cryptocurrency.

“Ketika saya mengatakan unfreeze aset, kirimkan dalam cryptocurrency, Taliban tidak akan pernah memahaminya,” kata Durrani. “Kirim ke bank swasta — mereka tidak akan pernah bisa mengaksesnya, Taliban tidak punya rekening bank. Taliban adalah orang-orang yang berperang di daerah pedesaan dan sangat pegunungan. Mereka tidak punya waktu untuk pergi ke bank, mengisi formulir dan memilikinya.”

Setelah pengambilalihan yang hampir segera oleh Taliban pada bulan Agustus, Afghanistan telah menghadapi sejumlah krisis. Selain ancaman yang ditimbulkan oleh ekstremis agama bersenjata yang mengendalikan pemerintah, jutaan warga Afghanistan menghadapi kerawanan pangan dan kesulitan ekonomi.

Banyak penduduk masih tidak dapat menarik uang tunai dari bank karena masyarakat internasional mencoba untuk memberlakukan pembatasan yang bertujuan menyakiti Taliban.

“Sanksi itu hanya merugikan orang-orang yang punya tabungan di rekening bank. Itu menyakiti para guru, itu menyakiti para siswa, itu menyakiti semua orang yang benar-benar bekerja dalam dua dekade terakhir - itu tidak akan pernah menyakiti Taliban.”

Banyak organisasi nirlaba yang membantu pengungsi Afghanistan pindah ke negara asing telah meminta sumbangan kripto menggunakan Bitcoin ( BTC ) dan token lainnya, tetapi Durrani telah meminta untuk menggunakan aset digital sebagai kekuatan untuk kebaikan dalam menghadapi apa yang dia anggap sebagai sanksi yang tidak efektif.

Di era digital, orang Samaria yang baik terkadang benar - benar mengabaikan sanksi resmi yang diberlakukan oleh Amerika Serikat untuk menyumbang langsung kepada orang-orang yang terkena dampak perang, kelaparan, atau bencana lainnya di negara-negara seperti Iran dan Yaman.

“Afghanistan dapat dimasukkan ke dalam daftar besar [Satuan Tugas Aksi Keuangan] dan semua itu,” kata Durrani. “Ini bisa menjadi salah satu negara di mana Anda baru saja mulai menggunakan cryptocurrency — melegitimasinya, apa pun — tetapi pada akhirnya Anda menyakiti orang yang salah untuk menghukum orang-orang yang berkuasa.”

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini