Menohok! Petinggi 212 Sebut KSAD Dudung Abdurachman Aneh dan...

Menohok! Petinggi 212 Sebut KSAD Dudung Abdurachman Aneh dan... Kredit Foto: Instagram/Dudung Abdurachman

Pentolan 212 Yusuf Martak merasa heran dengan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (AKSAD) Jenderal Dudung Abdurachman, yang menganggap Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua saudara sebangsa dan setanah air.

Menurut Yusuf, seharausnya mantan Pangkostrad merangkul umat Islam yang menggelar Reuni Akbar 212 dengan damai.

Baca Juga: Waduh... PKS dan PDIP Sempat Memanas soal Habib Rizieq, Johan Budi Langsung Bilang...

"Aneh bin ajaibnya bukannya umat Islam yang dijadikan saudara, justru malah ekstrimis seperti KKB yang dirangkul oleh KASAD," kata Yusuf di Jakarta, Sabtu (5/12).

Yusuf menegaskan, spirit revolusi akhlak yang digaungkan kelompok Reuni 212 dalam Aksi Super Damai Kamis (2/12) sedianya dapat dijadikan percontohan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

"Sehingga menumbuhkan masyarakat dan umat yang bersatu, bersaudara dan teguh dalam menegakkan keadilan dan menolak kezaliman," katanya.

Dia berharap bangsa Indonesia selalu dilindungi Allah SWT dari segala marabahaya yang mengancam keutuhan bangsa.

"Diselamatkan fitnah dari mulut buzzer picisan sampah peradaban, serta selalu dipersatukan oleh Allah SWT tetap dalam bingkai keadilan dan kebenaran," kata Yusuf.

Pada sebelumnya, KASAD Dudung Abdurachman saat berkunjung ke Jayapura Papua, mengatakan orang-orang yang bergabung dalam KKB merupakan sebagian kecil masyarakat yang belum memiliki kesepahaman mengenai NKRI.

Baca Juga: Pak Prabowo-Sandi Maaf Ya... Sepertinya PA 212 Lebih Memilih Sosok Ini di 2024

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Lihat Sumber Artikel di GenPI Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini