Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Korea Selatan Setuju dengan Amerika untuk Akhiri Perang Korea

Korea Selatan Setuju dengan Amerika untuk Akhiri Perang Korea Kredit Foto: Instagram/Moon Jae-in
Warta Ekonomi, Seoul -

Menteri Luar Negeri Korea Selatan (Menlu Korsel) Chung eui-yong mengatakan, Korsel telah secara efektif setuju dengan Amerika Serikat (AS) mengenai rancangan yang menyatakan berakhirnya Perang Korea, Rabu (29/12/2021) waktu setempat.

Berbicara pada konferensi pers, Chung mengatakan, Menlu AS Antony Blinken telah menegaskan kembali kemajuan efektif dalam mencapai kesepakatan mengenai rancangan tersebut.

Baca Juga: Begini Kerennya Jet Tempur Proyek Indonesia-Korsel dalam Operasi Udara dengan Drone

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS menambahkan, AS tidak memiliki niat bermusuhan terhadap Korea Utara dan siap untuk bertemu tanpa prasyarat.

"Kami berharap DPRK (Republik Demokratik Rakyat Korea) akan merespon positif penjangkauan kami. Kami terus berkonsultasi erat dengan Republik Korea, Jepang, dan sekutu dan mitra lainnya tentang cara terbaik untuk melibatkan DPRK," kata juru bicara itu seperti dikutip laman CNN, Kamis (30/12/2021).

Rancangan tersebut bertujuan untuk mengakhiri Perang Korea yang pecah pada 25 Juni 1950, ketika pasukan Korea Utara menyerbu melintasi paralel ke-38 yang memisahkan Korea Utara dan Selatan.

AS memasok sekitar 90 persen tentara yang dikirim untuk membantu Korsel dan menghabiskan sekitar 67 miliar dolar AS untuk perang.

Gencatan senjata yang ditandatangani pada 27 Juli 1953 hanya menghentikan konflik. Namun perang tidak pernah secara resmi berakhir karena tidak ada perjanjian damai.

Pada September, Wakil Menteri Korea Utara Ri Thae Song mengatakan bahwa seruan Korsel untuk menyatakan diakhirinya Perang Korea masih prematur. Hal ini karena kebijakan bermusuhan AS terhadap Pyongyang masih nyata.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan