Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bekukan Rekening dan Dompet Kripto Peserta Unjuk Rasa, Kanada Kini Dapat Kecaman

Bekukan Rekening dan Dompet Kripto Peserta Unjuk Rasa, Kanada Kini Dapat Kecaman Kredit Foto: Unsplash/Dmitry Moraine

Powell juga menyatakan keprihatinan atas pemegang kripto, mengakui bahwa mungkin saja Kraken berpotensi dipaksa untuk membekukan aset oleh polisi tanpa persetujuan pengadilan, ia menyatakan:

"100% ya sudah/akan terjadi dan 100% ya, kita akan dipaksa untuk patuh. Jika Anda khawatir tentang hal itu, jangan menyimpan dana Anda dengan kustodian terpusat / diatur. Kami tidak bisa melindungimu. Dapatkan koin atau uang tunai Anda dan hanya berdagang p2p," sebutnya.

Baca Juga: Rusia Buat Peraturan Cryptocurrency, Kini Dianggap Sebagai Analog Mata Uang Dibanding Aset Digital

Anthony Pompliano, salah satu pendiri dan mitra Morgan Creek Digital, mencatat bahwa peristiwa yang sedang berlangsung di Kanada sangat mirip dengan situasi di China, yang biasa disebut sebagai negara kapitalis otoriter.

Presiden Salvador Nayib Bukele juga turun ke Twitter untuk mengutuk pihak berwenang Kanada karena membuat negara itu gagal sebagai negara peringkat teratas dalam "indeks demokrasi." Bukele berpendapat bahwa krisis Ukraina-Rusia yang dilaporkan secara luas adalah gangguan, sementara "perang nyata" melawan kebebasan terjadi di negara-negara seperti Kanada.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau meminta Undang-Undang Darurat, yang memungkinkan regulator lokal untuk membekukan rekening bank pengunjuk rasa Freedom Convoy dan memantau "transaksi besar dan mencurigakan," termasuk kripto.

Baca Juga: Nabung Aset Crypto seperti USDT dan USDC di Pintu

Perintah tersebut secara khusus memperluas cakupan aturan anti Pencucian Uang dan pendanaan anti-teroris Kanada untuk mencakup platform crowdfunding dan pemroses pembayaran yang mereka gunakan.

"Perubahan ini mencakup semua bentuk transaksi, termasuk aset digital seperti cryptocurrency," kata FINTRAC.

Halaman:

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan