Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Putin Akui Kemerdekaan di Wilayah Ukraina, Trump: Dia Orang Jenius!

Putin Akui Kemerdekaan di Wilayah Ukraina, Trump: Dia Orang Jenius! Kredit Foto: Antara/REUTERS/Carlos Barria
Warta Ekonomi, Washington -

Mantan Presiden Donald Trump memuji langkah Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina, menyebutnya "cerdas," setelah Kremlin mengakui kemerdekaan dua wilayah yang dikuasai separatis Rusia di Ukraina timur.

"Saya masuk kemarin dan ada layar televisi, dan saya berkata, 'Ini jenius.' Putin menyatakan sebagian besar ... Ukraina, Putin menyatakannya sebagai independen," kata Trump dalam sebuah wawancara hari Selasa (22/2/2022) di Clay Travis & Buck Sexton Show yang konservatif.

Baca Juga: Donald Trump Salahkan Joe Biden saat Perang di Depan Mata: Rusia Semakin Kaya

Dilansir NPR News, mantan presiden itu merujuk pada dua wilayah yang dikuasai pemberontak, Luhansk dan Donetsk, yang membentuk wilayah yang lebih besar bernama Donbas yang berbatasan dengan Rusia. Kedua wilayah tersebut telah dipimpin oleh separatis pro-Rusia selama hampir satu dekade.

Putin pada hari Senin mengakui kemerdekaan kedua wilayah dan memerintahkan pasukan Rusia untuk melakukan operasi "penjaga perdamaian" di sana - memicu kekhawatiran internasional bahwa Kremlin sedang bersiap untuk serangan.

"Jadi, Putin sekarang mengatakan, 'Ini independen,' sebagian besar Ukraina. Saya berkata, 'Seberapa pintar itu?' Dan dia akan masuk dan menjadi penjaga perdamaian. Itulah kekuatan perdamaian terkuat," kata Trump, menambahkan bahwa itu adalah jenis unjuk kekuatan yang dapat digunakan Amerika Serikat di perbatasan Selatannya.

Pernyataan Trump datang ketika ketegangan di Ukraina telah meningkat dan AS telah memerintahkan sanksi untuk mencoba melumpuhkan kemampuan Rusia untuk melakukan bisnis dengan Barat.

Presiden Biden pada Selasa (22/2/2022) menyebut kedatangan pasukan ke Donbas sebagai "awal invasi Rusia," dan memerintahkan sanksi sebagai tanggapan atas "pelanggaran mencolok hukum internasional" yang dilakukan Putin.

Trump mengkritik tanggapan Biden, dengan salah menuduh bahwa Biden hanya berada di Gedung Putih karena pemilihan 2020 telah "dicurangi."

"Ini tidak akan pernah terjadi pada kami," kata Trump dalam wawancara yang direkam di propertinya di Mar-a-Lago, menyebut Biden sebagai "pria yang tidak memiliki konsep tentang apa yang dia lakukan."

Trump, yang pernah akrab dengan Putin di masa lalu, melanjutkan: "Seandainya saya menjabat, bahkan tidak terpikirkan. Ini tidak akan pernah terjadi. Tapi inilah seorang pria yang mengatakan, Anda tahu, 'Saya akan menyatakan sebagian besar dari Ukraina merdeka,' dia menggunakan kata 'independen', 'dan kami akan pergi keluar dan kami akan masuk dan kami akan membantu menjaga perdamaian.' Anda harus mengatakan itu cukup cerdas. Dan Anda tahu apa tanggapan dari Biden? Tidak ada tanggapan. Mereka tidak memilikinya untuk itu. Tidak, ini sangat menyedihkan."

Sanksi yang diumumkan Biden Selasa akan menghantam dua lembaga keuangan utama Rusia bersama dengan kemampuan pemerintah Rusia untuk mengakses pembiayaan Barat. Sanksi tambahan dalam beberapa hari mendatang akan menargetkan elit Rusia dan keluarga mereka, kata Biden.

Biden menggambarkan sanksi itu sebagai "tahap pertama," dan dia memperingatkan bahwa AS telah menyiapkan konsekuensi lebih lanjut jika Putin tidak menarik pasukan.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan