Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mengenal Rudal Hipersonik Rusia yang Mampu Getarkan Kekuatan Militer Amerika

Mengenal Rudal Hipersonik Rusia yang Mampu Getarkan Kekuatan Militer Amerika Kredit Foto: Sputnik/Russian Ministry of Defense
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Rusia mengatakan telah dua kali mengerahkan rudal hipersonik Kinzhal (Belati) terbarunya di Ukraina. Moskow mengklaim pada Sabtu (19/3/2022) menghancurkan sebuah situs penyimpanan rudal dan amunisi bawah tanah di barat, dan hari Minggu (20/3/2022) membombardir depot bahan bakar di dekat Mykolaiv.

Kantor berita negara RIA Novosti mengatakan serangan itu mewakili penggunaan pertama senjata generasi berikutnya sejak dimulainya perang di Ukraina dan analis barat mengatakan itu adalah pertama kalinya rudal hipersonik digunakan dalam pertempuran. Lantas, apa itu rudal hipersonik?

Baca Juga: Amerika Gerah Saat Tahu Teknologi Rudal Hipersonik Rusia Jauh Lebih Unggul

Presiden Rusia, Vladimir Putin, menggambarkan Kinzhal, yang dirancang untuk diluncurkan dari jet tempur MiG, sebagai “senjata yang ideal”.

Dikutip laman The Guardian, rudal itu dapat terbang hingga 10 kali kecepatan suara. Seperti rudal jelajah yang lebih lambat, itu dapat bermanuver di tengah penerbangan, mempersulit sistem pertahanan udara untuk melacak dan mencegat.

Rudal tersebut dapat digunakan untuk mengirimkan hulu ledak konvensional dengan kecepatan lebih tinggi dan lebih akurat daripada yang lain, tetapi juga dapat digunakan untuk mengirimkan senjata nuklir. Beberapa negara sedang mengerjakan teknologi tersebut, termasuk China dan AS.

Vasily Kashin, seorang analis Rusia, mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP) penetrasi yang lebih besar dan kekuatan destruktif dari sistem Kinzhal akan lebih efisien daripada rudal subsonik dalam menghancurkan situs penyimpanan bawah tanah, tetapi para ahli lain telah menyarankan itu tidak akan berdampak besar pada kursus dari konflik.

Pavel Felgenhauer, analis Rusia lainnya, mengatakan rudal itu akan sedikit berubah di lapangan di Ukraina selain "memberikan efek psikologis dan propaganda tertentu", menambahkan bahwa penggunaannya mungkin menunjukkan pasukan Rusia kehabisan senjata lain.

Seorang analis strategi pertahanan Belgia, Joseph Henrotin, juga mentweet bahwa Rusia mungkin kehabisan rudal balistik jarak pendek Iskander, atau ingin meningkatkan taruhannya dengan mengerahkan rudal hipersonik berkemampuan nuklir.

Pemerintah Ukraina telah mengkonfirmasi serangan itu tetapi mengatakan belum dapat mengatakan jenis rudal apa yang digunakan.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan