Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mitigasi Perubahan Iklim Global Bisa Dilakukan Melalui Pelaporan Keberlanjutan

Mitigasi Perubahan Iklim Global Bisa Dilakukan Melalui Pelaporan Keberlanjutan Kredit Foto: Ikatan Akuntan Indonesia
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pemimpin negara-negara G20 dan komunitas bisnis global didesak untuk lebih aktif dalam mempromosikan tata kelola berkelanjutan (sustainable governance) dalam bisnis, untuk mendukung inisiatif Environmental, Social and Governance (ESG).

Dewasa ini, perubahan iklim yang terjadi secara masif telah menjadi masalah menyeluruh yang terus mempengaruhi kehidupan global. Ini adalah salah satu masalah paling mendasar yang dibahas dalam rangkaian Presidensi G20 Indonesia pada tahun 2022.

Terkait hal ini, Ketua Dewan Pengurus Nasional Ikatan Akuntan Indonesia (DPN IAI), Mardiasmo  menuturkan bahwa profesi akuntan harus memainkan perannya untuk berkontribusi pada upaya global untuk mengurangi emisi karbon. 

“Akuntan dinilai memiliki skill set yang tepat untuk melakukan mitigasi perubahan iklim melalui pelaporan keberlanjutan (sustainability reporting),” ujar Mardiasmo, ketika membuka webinar internasional yang diselenggarakan IAI bekerja sama dengan B20 Indonesia dan International Federation of Accountants (IFAC). 

Baca Juga: Presidensi G20 Jadi Jalan Keluar Masalah Iklim dan Penguatan Ketahanan Energi

Menurutnya, untuk mencapai target net zero emission dalam mengatasi perubahan iklim dan menjaga keberlanjutan, keberadaan tata kelola berkelanjutan (sustainable governance) yang kuat dan kokoh menjadi sangat penting.

Pada kesempatan yang sama, Chair B20 Indonesia Shinta W. Kamdani memandang pentingnya pelaporan keberlanjutan untuk kalangan bisnis. Pelaporan ini, ujarnya, menunjukkan dukungan komunitas bisnis terhadap upaya global dalam perubahan iklim. 

Menurut CEO Sintesa Group itu, upaya membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius, mencapai ekonomi dengan net zero emission, mengakhiri ketergantungan bahan bakar fosil, dan mengurangi dampak iklim kepada masyarakat, memerlukan sistem pemeriksaan serta pelaporan yang sistematis dan berkualitas tinggi. 

“Pelaporan keberlanjutan ini juga membantu bisnis untuk mengevaluasi kemampuan adaptasinya terhadap transformasi ekonomi. Dunia sedang mengantisipasi perubahan dalam penawaran dan permintaan bisnis, alokasi dan pengeluaran modal, biaya produksi, model bisnis dan tata kelola karena adanya transformasi hijau besar-besaran. Laporan keberlanjutan akan membantu bisnis untuk mencerminkan strategi bisnis, tentang apa yang salah dan apa yang telah dilakukan dengan benar. Terutama dengan standar pelaporan yang berkualitas tinggi, bisnis akan dilengkapi dengan baik dengan gambaran yang cukup besar,” ujar Shinta. 

Baca Juga: Anggaran Atasi Perubahan Iklim Capai Rp3.461 T, Sri Mulyani: Pajak Karbon Sumber Pendanaan Baru

Tidak kalah penting, pelaporan berkelanjutan akan meningkatkan kehadiran bisnis di antara pelanggan. Mengutip studi terbaru oleh IBM Institute for Business Value, Shinta mengatakan bahwa keberlanjutan telah mencapai titik kritis di mana konsumen semakin merangkul penyebab sosial dan lingkungan dalam konsumsi mereka. 

“Enam dari konsumen bersedia mengubah kebiasaan belanja mereka untuk mengurangi dampak lingkungan dan lebih dari 70 persen akan membayar lebih untuk merek dan produk berkelanjutan,” tambahnya. 

Sementara itu, Haryanto Budiman, Chairman TFIC mengatakan, TFIC memiliki dua policy action utama terkait sustainable reporting. Pertama adalah meningkatkan langkah-langkah tata kelola yang berkelanjutan dimana TFIC merekomendasikan G20 untuk mendukung langkah-langkah keberlanjutan standar dalam upaya kepatuhan untuk bisnis di berbagai sektor. Di dalam prakarsa tersebut juga terdapat berbagai penekanan untuk mendorong langkah-langkah keberlanjutan.

Kedua, mengoptimalkan aspek pengungkapan dan pemantauan kepatuhan tata kelola yang berkelanjutan. 

“Poin ini sangat menekankan negara-negara G20 untuk mendukung upaya berkelanjutan untuk mempromosikan pedoman pelaporan keberlanjutan yang terstandarisasi dan diterima secara global, penerapan praktik pelaporan terintegrasi antara kinerja keuangan dan non-keuangan, inisiatif dalam memberikan assurance terhadap laporan yang telah ditetapkan; dan upaya sosialisasi di daerah,” ujar Haryanto.

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Bagikan Artikel:

Video Pilihan