Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kim Jong Un dan Moon Jae-in Bertukar Sanjungan, Respons Para Analis di Luar Dugaan

Kim Jong Un dan Moon Jae-in Bertukar Sanjungan, Respons Para Analis di Luar Dugaan Kredit Foto: Reuters/KCNA
Warta Ekonomi, Seoul -

Analis mempertanyakan niat sebenarnya surat terima kasih pemimpin Korea Utara Kim Jong Un kepada Presiden Korea Selatan Moon Jae-in. Surat tersebut dinilai tidak akan cukup mencegah ketegangan yang meningkat di antara keduanya.

Dilansir Reuters, analis skeptis bahwa pesan Korea Utara menggembar-gemborkan peningkatan yang lebih luas dalam hubungan, dan memperingatkan bahwa pujian untuk Moon bisa menjadi upaya untuk menggambarkan penggantinya, Yoon Suk-yeol, yang bertanggung jawab atas memburuknya hubungan lebih lanjut.

Baca Juga: Langka! Mendadak Kim Jong Un Kirim Pujian buat Presiden Korea Selatan

"Ini lebih terlihat seperti langkah lain dalam membangun dalih untuk menyalahkan Yoon atas eskalasi lebih dari Korea Utara, daripada cabang zaitun ke Yoon atau Biden," kata Markus Garlauskas, seorang rekan senior di lembaga pemikir Dewan Atlantik dan mantan intelijen nasional AS. petugas untuk Korea Utara.

Yang Moo-jin, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, mengatakan surat-surat itu dapat memberi sinyal kepada Yoon bahwa pintu kerja sama masih terbuka.

Lebih dari itu, menurutnya, potensi uji coba nuklir ketujuh oleh Korea Utara atau tindakan masa depan lainnya akan bergantung pada pendekatan Yoon.

Yoon, yang menjabat pada 10 Mei, mengatakan bahwa dia terbuka untuk berdialog tetapi pencegahan militer yang lebih besar dan aliansi AS yang lebih kuat diperlukan untuk melawan "provokasi" Korea Utara.

Kwon Young-se, calon Yoon untuk mengawasi urusan lintas batas, mengatakan pertukaran surat adalah "hal yang baik" dan Kim menawarkan pandangan "positif" tentang hubungan antar-Korea.

"Ada beberapa konten yang ingin didengar oleh pemerintah baru," katanya kepada wartawan. "Sangat positif bahwa dia tidak melihat secara negatif kepercayaan dan kemajuan dalam hubungan."

Ketegangan meningkat ketika Korea Utara bulan lalu melakukan uji coba penuh ICBM pertama sejak 2017, dan ada kekhawatiran bahwa ia sedang bersiap untuk memulai kembali uji coba nuklir. 

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan