Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Arrow, Pebisnis Komponen Elektronik dan Komputer Terbesar

Kisah Perusahaan Raksasa: Arrow, Pebisnis Komponen Elektronik dan Komputer Terbesar Kredit Foto: Wikimedia Commons/Xnatedawgx
Warta Ekonomi, Jakarta -

Arrow Electronics Inc adalah distributor komponen elektronik dan produk komputer terbesar di dunia dan penyedia layanan terkemuka untuk industri elektronik. Perusahaan ini menempati daftar Fortune Global 500 tahun 2020 sebagai perusahaan raksasa Amerika Serikat terbesar berdasarkan total pendapatan.

Arrow Electronics didirikan pada tahun 1935 sebagai Arrow Radio, gerai ritel di New York City yang menjual peralatan radio bekas. Arrow Radio, didirikan oleh Maurice "Murray" Goldberg, menjual radio bekas dan suku cadang radio kepada pelanggan eceran. Pionir industri lainnya dengan bisnis di dekatnya adalah Charles Avnet dan Seymour Schweber.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Centrica, Pebisnis Energi dan Jasa Terbaik dari Inggris

Pada tahun 1940-an, Arrow menjual radio baru dan produk hiburan rumah lainnya, serta kelebihan suku cadang radio yang dijual bebas di departemen suku cadang di belakang toko.

Segera perusahaan mulai mencari waralaba untuk menjual suku cadang baru. Pabrikan pertama yang mewaralabakan Arrow adalah RCA dan Cornell Dubilier. Bisnis ini didirikan sebagai Arrow Electronics Inc pada tahun 1946.

Pada awal 1950-an, dengan waralaba tambahan dan organisasi penjualan lapangan kecil, Arrow mulai menjual komponen elektronik kepada pelanggan industri.

Pada tahun 1961, ketika perusahaan menyelesaikan penawaran umum perdana dan mencatatkan sahamnya di American Stock Exchange, total penjualan mencapai 4 juta dolar AS, lebih dari setengahnya berasal dari divisi penjualan industri, dengan sisanya dari bisnis ritel tradisional.

Selama tahun 1960-an, Arrow memindahkan kantor pusatnya ke Farmingdale, New York (Long Island), dan membuka cabang tambahan di Norwalk, Connecticut dan Totowa, New Jersey.

Pada tahun 1968, B. Duke Glenn Jr., Roger E. Green, dan John C. Waddell, yang saat itu bekerja untuk sebuah perusahaan perbankan investasi di New York, menyadari potensi pertumbuhan dalam distribusi suku cadang elektronik, dan membeli perusahaan tersebut seharga 1 juta dolar AS dalam modal pinjaman. Mereka juga membeli perusahaan yang mengambil kembali timbal dari aki mobil bekas.

Dengan menggunakan uang tunai dari bisnis reklamasi timah yang menguntungkan, pemilik baru mulai memperluas inventaris komponen elektronik Arrow, yang memungkinkan mereka melayani pelanggan dengan lebih baik. Mereka juga mengorbankan keuntungan, melalui penetapan harga yang agresif, untuk membangun volume.

Pada tahun 1971, Arrow telah menjadi distributor suku cadang elektronik terbesar kesepuluh di Amerika Serikat, meskipun masih jauh di belakang Avnet Inc, distributor suku cadang elektronik terkemuka.

Selama dekade 70-an, dengan memenangkan waralaba semikonduktor utama (dipimpin oleh Texas Instruments pada tahun 1970) dan membuka kantor penjualan di lebih dari 20 kota di AS, Arrow mengembangkan bisnis distribusi elektroniknya pada tingkat tahunan rata-rata 34 persen. Pada akhir dekade, penjualan distribusi elektronik perusahaan telah naik menjadi 177 juta dolar AS, menjadikan Arrow sebagai distributor elektronik terbesar kedua di negara itu.

Perusahaan mengambil utang tingkat tinggi melalui penawaran obligasi publik yang sering, untuk mendanai strategi pertumbuhannya. Modal pertumbuhan tambahan diberikan melalui akuisisi tahun 1969 dari Schuylkill Metals Corporation, sebuah perusahaan daur ulang timah.

Pada tahun 1979, Arrow terdaftar di Bursa Efek New York. Pada tahun yang sama, ia mengakuisisi Cramer Electronics (secara historis distributor terbesar kedua di AS), akuisisi industri besar pertama perusahaan, yang menyediakan akses ke banyak pasar di Amerika Serikat bagian barat.

Perusahaan membuat langkah besar pada tahun 1985 ketika Arrow membeli 40 persen saham di Spoerle Electronic, yang sudah menjadi distributor komponen elektronik terbesar di Jerman. Seperti yang kemudian dilaporkan Forbes, Kaufman, yang menghabiskan beberapa tahun di Eropa sebagai konsultan dengan McKinsey & Co, adalah "seorang internasionalis yang dikonfirmasi.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan