Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

IBSW Apresiasi KSP Jembatani Tantangan Pengembangan Era Digital Indonesia

IBSW Apresiasi KSP Jembatani Tantangan Pengembangan Era Digital Indonesia Kredit Foto: IBSW
Warta Ekonomi, Jakarta -

Selama ini Indonesia ditengarai menghadapi lima tantangan terbesar dalam pengembangan era digital, yakni masalah cyber security, ketatnya persaingan, pembangunan sumber daya manusia, ketersediaan akses internet yang mumpuni serta regulasi yang belum mengikuti perkembangan zaman. Namun demikian, pengamat birokrasi dari Indonesian Bureaucracy and Service Watch (IBSW), Nova Andika, optimistis Indonesia telah berada di jalan yang tepat untuk menjawab tantangan itu dengan efektif. 

Salah satunya, kata Nova, tak lepas dari peran Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko, yang terus mendorong tak hanya pemerintah, melainkan juga pihak swasta untuk menciptakan ekosistem digital talent di Indonesia. Tidak hanya mengimbau, menurut Nova, KSP sudah melakukan banyak hal nyata berkaitan dengan itu. 

Baca Juga: Komitmen Kebangsaan dan Jaga NKRI, Moeldoko Diapresiasi Milenial

"Misalnya, beliau menginisiasi program pengembangan yang menargetkan 100 ribu talenta digital di Indonesia melalui pendidikan vokasi. Upaya sungguh-sungguh itu kini sudah memunculkan terbentuknya sekitar 60 ribu talenta digital. Itu harus kita apresiasi bersama karena benar- benar efektif, dengan melibatkan peran swasta secara penuh," kata Nova dalam keterangan pers Rabu, dikutip dalam keterangan tertulis yang diterima, Rabu (11/5/2022). 

Nova menunjukkan bukti kesungguhan pemerintah yang dimotori KSP Moeldoko tersebut yakni antara lain dengan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) dengan Huawei Indonesia pada Oktober 2020. Salah satu isinya berkaitan dengan pengembangan 100 ribu talenta digital di Indonesia.

Baca Juga: Moeldoko: Pemerintah Dorong Pihak Swasta Ciptakan Ekosistem Digital Talent Indonesia

"Saat itu KSP Moeldoko mengingatkan pentingnya kerja sama antara pemerintah dengan pihak swasta, seperti Huawei Indonesia, mengingat kebutuhan Indonesia hingga tahun 2030 akan sekitar sembilan juta SDM mumpuni  yang menguasai teknologi digital terdepan," kata Nova.

Direktur Eksekutif IBSW itu bahkan masih mengingat jelas bagaimana Moeldoko merinci kebutuhan SDM Indonesia yang menguasai sepenuhnya teknologi masa depan seperti cloud, kecerdasan artifisial (AI), analitik big data, 5G hingga IoT.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan