Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Memahami Invasi Rusia ke Ukraina, Apa Target Putin Sebenarnya?

Memahami Invasi Rusia ke Ukraina, Apa Target Putin Sebenarnya? Kredit Foto: Reuters/Dado Ruvic
Warta Ekonomi, Moskow -

Serangan Rusia ke Ukraina hingga kini terus berlangsung. Pasukan Rusia menyasar objek-objek militer di seluruh wilayah Ukraina.

Peristiwa itu menyulut kepanikan dunia. Serangan yang berlangsung sejak Kamis (24/2/2022) pagi mendapat reaksi keras masyarakat internasional.

Baca Juga: Kesuksesan Uji Coba Rudal Hipersonik Militer Amerika Bikin Rusia Ketar-ketir?

Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi menyikapi tindakan Rusia tersebut. Aksi Rusia itu menimbulkan pertanyaan berbagai kalangan.

Kenapa Rusia melakukan serangan ke negara tetangga sebelah barat mereka itu, negara yang selama kurun waktu yang lama berada dalam satu ‘rumah’ yang sama baik di era kekaisaran maupun era Uni Soviet?

Kenapa Rusia seakan mengabaikan norma-norma internasional, melakukan tindakan sepihak menyerang negara sebuah negara berdaulat?

Menurut Ahmad Fahrurodji, doktor ilmu sejarah, pemerhati Rusia dan Eropa Timur Universitas Indonesia (UI), serangan itu karena motif geopolitik.

“Pasti ada alasan yang sangat kuat bagi pemimpin Rusia itu dalam mengambil keputusan yang mempertaruhkan masa depan Rusia akan kemungkinan Rusia terancam dikucilkan dalam masyarakat internasional dan sanksi ekonomi yang lebih keras yang ditujukan untuk mempersempit gerak Rusia dalam percaturan internasional,” kata Ahmad Fahrurodji dalam keterangan tertulisnya, Selasa (17/5/2022).

Dalam pidato resminya Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan serangan itu merupakan operasi militer khusus yang ditujukan untuk demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina. Konsep demiliterisasi dan denazifikasi memiliki dua target berbeda, tetapi satu sama lain berkaitan.

Demiliterisasi lebih memiliki motif geopolitik berkaitan dengan perluasan NATO ke Timur yang sudah sampai di pintu depan rumah Rusia. 

Halaman:

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan