Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Aksi Demo Petani Sawit Tidak Bisa Dianggap Remeh, Pakar Singgung Hal Penting Ini, Simak!

Aksi Demo Petani Sawit Tidak Bisa Dianggap Remeh, Pakar Singgung Hal Penting Ini, Simak! Kredit Foto: Antara/Muhammad Bagus Khoirunas
Warta Ekonomi, Jakarta -

Merespons kebijakan larangan ekspor Crude Palm Oile (CPO), petani sawit turun ke jalan untuk melakukan aksi demonstrasi agar pemerintah melakukan evaluasi terhadap kebijakan tersebut.

Kebijakan larangan ekspor CPO ini dinilai tidak efektif salah satunya oleh Achmad Nur Hidayat MPP, Pakar Kebijakan Publik Narasi Institute.

“Yang tujuan awalnya untuk menurunkan harga minyak goreng ternyata tidak kunjung turun tapi dampak yang didapat ternyata lebih buruk yaitu kita kehilangan triluanan rupiah yang biasanya satu hari negara bisa dapat 1 triliun, dan juga harga Tandan Buah Segar (TBS) Kelapa Sawit menjadi drop,” ujar Achmad di keterangan tertulis, dikutip Rabu (18/5/22).

Aksi sejumlah petani sait pun juga disoroti Achmad. Menurutnya aksi tersebut tidak bisa dianggap remeh mengingat pentingnya ketersediaan sawit untuk Indonesia secara umum.

Ancaman gelombang aksi yang lebih besar pun sangat terbuka apabila tuntutan mereka tidak didengar oleh para pemangku kebijakan terkait.

Baca Juga: Kejagung Diminta Usut Kasus Mafia Minyak Goreng, Yang Bermain Pemberian Fasilitas Ekspor CPO

“Ini bukan hal yang sepele karena jumlah petani sawit ini jumlahnya sangat banyak. Jika mereka semua memutuskan untuk hadir berunjuk rasa di Jakarta maka tentu akan menimbulkan persoalan sosial berikutnya. Jika suara mereka tidak didengar maka akan menimbulkan gelombak demonstrasi yang lebih besar yang mungkin semakin tidak bisa dikendalikan,” ujar Achmad.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan