Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Korea Selatan Ingin Lindungi Investor, Pemerintah Hadirkan Sistem Lisensi untuk Perusahaan Kripto

Korea Selatan Ingin Lindungi Investor, Pemerintah Hadirkan Sistem Lisensi untuk Perusahaan Kripto Kredit Foto: Reuters/Dado Ruvic
Warta Ekonomi, Jakarta -

Sebuah laporan yang ditugaskan oleh pemerintah federal Korea Selatan merekomendasikan industri kripto domestik mengadopsi sistem lisensi untuk pertukaran dan penerbit token sebagai cara untuk melindungi investor.

Melansir dari Cointelegraph, Kamis (19/05), laporan yang dikeluarkan oleh Komisi Jasa Keuangan (FSC) kepada Majelis Nasional, badan legislatif negara itu, juga menyerukan peraturan baru untuk mengurangi perdagangan orang dalam, skema pompa-dan-dump dan pencucian perdagangan.

Baca Juga: Dua Perusahaan Kredit di Israel Bersaing! Kini Keduanya Umumkan Kemitraan untuk Hadirkan Kripto

Peraturan baru akan lebih ketat, dan hukuman atas kegagalan untuk mematuhi akan lebih keras daripada yang ada di Undang-Undang Pasar Modal yang saat ini dipatuhi oleh industri kripto domestik.

Laporan "Analisis Komparatif dari Undang-Undang Industri Properti Virtual" yang diperoleh secara eksklusif oleh Korea Economic Daily pada hari Selasa lalu mengungkapkan rekomendasi untuk membangun sistem lisensi yang akan berlaku untuk penerbit koin seperti perusahaan yang mengoperasikan penawaran koin awal (ICO) dan pertukaran kripto. Berbagai tingkat lisensi akan dikeluarkan berdasarkan risiko yang terlibat.

Mengatur penerbit koin melalui sistem lisensi yang kuat dianggap sebagai "perlindungan yang paling mendesak dibutuhkan" di pasar saat ini. Posisi itu mungkin digarisbawahi oleh jatuhnya pasar sebelum waktunya yang dipicu oleh jatuhnya proyek Terra, yang pendiri Korea Selatan Do Kwon mungkin menemukan dirinya dipanggil ke hadapan Majelis Nasional untuk menjelaskan apa yang terjadi.

Satu peraturan yang direkomendasikan akan memaksa penerbit koin untuk menyerahkan buku putih kepada FSC tentang proyek mereka yang mencakup rincian tentang petugas perusahaan, bagaimana rencananya untuk menggunakan dana yang dikumpulkan melalui ICO dan risiko apa yang terkait dengan proyek tersebut. Pembaruan pada buku putih harus diserahkan setidaknya tujuh hari sebelum perubahan yang diusulkan dapat berlaku.

Bahkan, perusahaan dengan kantor pusat di luar negeri yang menginginkan token mereka diperdagangkan di bursa Korea akan diminta untuk mematuhi aturan di atas kertas putih.

Kemungkinan FSC memiliki stablecoin dalam agenda mereka jauh sebelum masalah muncul minggu lalu untuk TerraUSD (UST), Dei (DEI), dan Tether (USDT). Namun, ada rekomendasi untuk menempatkan persyaratan pada manajemen aset penerbit stablecoin yang akan berlaku untuk bagaimana mereka menggunakan agunan dan berapa banyak koin yang dapat dicetak penerbit.

Laporan ini juga bertujuan untuk mengekang aktivitas perdagangan teduh yang telah dituduhkan oleh bursa lokal dan penerbit koin selama bertahun-tahun. Ini menyarankan peraturan tentang perdagangan orang dalam, manipulasi harga, skema pompa-dan-dump, pencucian perdagangan dan biaya transaksi standar industri.

Cointelegraph melaporkan pada bulan April bahwa orang dalam industri yang berbicara kepada media lokal mengakui bahwa ketentuan dalam Undang-Undang Pasar Modal mungkin tidak memadai untuk mengatur industri kripto dengan benar.

Presiden baru Korea Selatan, Yoon Seok-yeol, terpilih sebagian karena keinginannya untuk memahami industri kripto. Pada 3 Mei, ia menyatakan bahwa rezimnya akan mendorong RUU yang memperpanjang status bebas pajak dari keuntungan investasi kripto sampai kerangka hukum yang tepat ada.

Laporan yang diungkapkan hari ini bisa menjadi awal dari kerangka kerja yang ada dalam pikiran Presiden Yoon untuk industri kripto.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan