Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dalam Beberapa Dekade, China Adalah Sumber Destabilisasi di Laut China Selatan

Dalam Beberapa Dekade, China Adalah Sumber Destabilisasi di Laut China Selatan Kredit Foto: Reuters/Beawiharta
Warta Ekonomi, Taipei -

China adalah sumber destabilisasi di Laut China Selatan dan telah terjadi selama beberapa dekade terakhir, tetapi ketegasan Beijing tidak ada hubungannya dengan persaingannya dengan Amerika Serikat daripada yang biasanya diasumsikan.

Dalam laporan “Dynamics of Assertiveness in the South China Sea” yang diterbitkan oleh National Bureau of Asian Research (NBR), sebuah lembaga penelitian nirlaba AS, akademisi yang berbasis di Inggris Andrew Chubb meneliti sengketa maritim dan perubahan perilaku negara di Laut China Selatan. penuntut paling aktif termasuk Republik Rakyat Cina (RRC), Filipina dan Vietnam.

Baca Juga: Sering Bermasalah di LCS, China Malah Sindir Pertemuan Amerika-ASEAN

Laporan ini didasarkan pada data yang mengukur perubahan perilaku asertif dari tahun ke tahun oleh tiga negara antara tahun 1970 dan 2015.

Chubb mengidentifikasi empat jenis ketegasan yang ditunjukkan oleh negara-negara saat mengejar kepentingan mereka di Laut Cina Selatan, mulai dari pernyataan klaim verbal melalui pernyataan dan catatan diplomatik hingga ancaman hukuman dan penggunaan kekuatan.

Salah satu temuannya adalah bahwa peningkatan ketegasan China terus berlanjut di Laut China Selatan, dengan RRT membuat langkah tegas di sebagian besar tahun sejak 1970.

Selanjutnya, tindakan pemaksaan RRT, atau yang melibatkan ancaman atau penggunaan hukuman, menjadi jauh lebih sering setelah 2007, tahun yang menandai dimulainya ekspansi cepat patroli Tiongkok dan upaya reklamasi lahan besar-besaran.

Tindakan tegas China paling sering menargetkan Filipina dan Vietnam, studi tersebut menemukan, dan umumnya tidak didorong oleh dinamika dalam hubungan China-AS – meskipun Washington, yang bukan pengklaim di Laut China Selatan, dalam dekade terakhir menjadi semakin vokal tentang perilaku China. Baru-baru ini, ia juga meningkatkan kebebasan operasi navigasi dan latihan militer di perairan tersebut.

Strategi pencegahan

Studi ini juga menarik kesimpulan tentang sikap penuntut saingan China. Di Vietnam, ditemukan bahwa pada awal 1990-an, hampir setiap langkah tegas oleh Hanoi di Laut Cina Selatan berkaitan dengan perselisihannya dengan Cina. Sementara itu, Vietnam tetap menjadi target sekitar 80 persen tindakan tegas RRT selama tahun 2000-an.

Tetapi pada 2010, setelah tiga tahun kemajuan Tiongkok yang berkelanjutan, Vietnam tidak dapat lagi mengikuti RRC dan mulai pertengahan 2011 dan seterusnya, aktivitas asertif Vietnam yang baru sebagian besar merupakan deklarasi verbal, karena Hanoi mengalihkan fokusnya ke arah diplomasi, menurut penelitian tersebut.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan