Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Nyawa Presiden Terancam, Intelijen Garda Revolusi Iran Endus Rencana Israel

Nyawa Presiden Terancam, Intelijen Garda Revolusi Iran Endus Rencana Israel Kredit Foto: Instagram/Ebrahim Raisi
Warta Ekonomi, Teheran -

Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengeklaim, Israel berencana membunuh Presiden Iran Ibrahim Raisi dan pejabat senior lainnya. Rencana ini merupakan upaya Israel mengacaukan politik Teheran.

Dalam pengumuman di saluran Telegram resminya, IRGC mengutip sumber-sumber anonim intelijen Iran bahwa, intelijen Israel, Mossad, bertujuan membunuh Raisi di luar Ibu Kota Iran, Teheran. Rencana ini bertujuan menggoyahkan Iran, meruntuhkan ekonomi dan mata uang nasionalnya yang akan menyebabkan protes besar-besaran.

Baca Juga: Jet Tempur Israel dalam Mode Perang, Targetnya Nuklir Iran

Intelijen itu kemudian memaksa Kementerian Intelijen dan Keamanan Iran menginformasikan rencana tersebut kepada Presiden Raisi. Akibatnya, Raisi membatalkan beberapa kunjungan dan partisipasi dalam acara-acara di luar Teheran, karena situasi genting.

Dilansir Middle East Monitor, Rabu (8/6/2022), dugaan rencana Mossad muncul di tengah pernyataan berulang Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett bahwa Tel Aviv akan mengambil tindakan terhadap Teheran jika terus mengembangkan program nuklirnya.

Sementara negosiasi berlanjut antara Iran dan negara-negara lain mengenai kebangkitan kembali kesepakatan nuklir 2015, masih belum mencapai hasil.

Israel telah lama menyatakan penentangannya terhadap kesepakatan nuklir 2015 atau yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA). Perjanjian ini memungkinkan pencabutan sanksi terhadap Iran.

Israel mengklaim, perjanjian JCPOA tidak akan menghentikan Iran untuk mengembangkan senjata nuklir. 

Pengumuman IRGC tentang dugaan rencana Israel untuk membunuh Raisi adalah laporan terbaru dari beberapa laporan sebelumnya yang memperingatkan tentang rencana pembunuhan satu sama lain.

Menurut media Israel, selama seminggu terakhir, pasukan keamanan di Thailand dilaporkan menggagalkan serangkaian upaya Iran untuk menyakiti target Barat dan Israel di negara itu.

Baca Juga: Jangkau Nasabah UMKM, Fintech KoinWorks Akusisi BPR Asri Cikupa Karya

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: