Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tenaga Ahli Kemenkes Bilang Subvarian Omicron Tak Bakal Sehoror Delta

Tenaga Ahli Kemenkes Bilang Subvarian Omicron Tak Bakal Sehoror Delta Kredit Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Warta Ekonomi, Jakarta -

Tenaga Ahli Menteri Kesehatan, Andani Eka Putra tak yakin subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 bisa mengakibatkan ledakan kasus Covid-19. Sebab, dua subvarian tersebut memiliki banyak kesamaan dengan subvarian Omicron BA.2.

Andani mengatakan, jika dilihat dari posisi mutasi subvarian Omicron, tampak bahwa BA.4 dan BA.5 mirip dengan BA.2. Adapun BA.2 sebelumnya tak memicu ledakan kasus di Indonesia.

"Hal ini menunjukkan bahwa risiko ledakan kasus itu kecil karena dia mirip BA.2," ujar Andani dalam sebuah diskusi daring, Ahad (12/6/2022).

Sejauh ini, kata dia, varian corona yang berhasil membuat ledakan kasus di Tanah Air adalah Delta dan Omicron asli.

Lonjakan akibat Delta terjadi pada periode usai Lebaran 2021, sedangkan Omicron asli menjadi biang kerok kenaikan kasus pada periode pascalibur Natal dan Tahun Baru 2021.

"Saya tidak yakin apakah BA.4 dan BA.5 akan mampu menimbulkan peningkatan kasus seperti Omicron di awal-awal dulu. Saya kurang terlalu yakin karena polanya mirip BA.2," kata Kepala Pusat Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Unand itu.

Selain itu, Andani juga menyatakan peningkatan kasus dalam beberapa waktu terakhir tak ada kaitannya dengan Omicron BA.4 dan BA.5. Untuk diketahui, kasus baru Covid-19 di Tanah Air kembali ke angka di atas 500 per hari sejak 7 Juni hingga Ahad (12/6/2022).

Di sisi lain, tercatat sudah ada delapan kasus Omicron BA.4 dan BA.5 di Bali dan Jakarta per 6 Juni, yang salah satu kasus di antaranya merupakan sampel dari pasien tanggal 15 Mei.

"Kita belum melihat hubungan peningkatan kasus itu dengan penemuan BA.4 dan BA.5," ujarnya.

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan