Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kripto Undervalued dan Oversold, Ini Pendapat Direktur Global Fidelity Soal BTC

Kripto Undervalued dan Oversold, Ini Pendapat Direktur Global Fidelity Soal BTC Kredit Foto: Unsplash/Kanchanara
Warta Ekonomi, Jakarta -

Jurrien Timmer, direktur makro global Fidelity, berpendapat bahwa Bitcoin (BTC) mungkin "lebih murah daripada yang terlihat", menyoroti bukti pada hari Selasa lalu bahwa cryptocurrency mungkin undervalued dan oversold.

Berbicara kepada 126.000 pengikut Twitter-nya, Timmer menjelaskan bahwa sementara Bitcoin telah jatuh kembali ke level 2020, rasio harga-ke-jaringannya telah terguncang kembali ke level 2013 dan 2017, yang katanya mungkin mengindikasikan itu undervalued.

Baca Juga: Laporan Seorang Kriptografer: Pembayaran BTC Jutaan Kali Lebih Efisien dari Sistem Keuangan Lama

Bitcoin undervalued

Melansir dari Cointelegraph, Jumat (17/06), rasio harga-ke-jaringan adalah kripto-riff pada metrik populer yang digunakan oleh investor pasar saham tradisional yang disebut rasio harga terhadap pendapatan (P/E), yang digunakan untuk menentukan apakah suatu saham over atau undervalued.

Rasio yang tinggi dapat menunjukkan bahwa suatu aset dinilai terlalu tinggi, sementara rasio yang rendah dapat menandakan aset yang undervalued.

Timmer menyoroti grafik kurva permintaan Bitcoin yang dilapisi dengan alamat non-nol Bitcoin terhadap kapitalisasi pasarnya, mencatat bahwa harga sekarang berada di bawah kurva jaringan.

Secara teknis oversold

Analis makro juga membagikan grafik yang menggunakan indikator aliran dormansi Glassnode, yang katanya menunjukkan seberapa teknis Bitcoin yang dijual terlalu banyak. Dormancy Flow yang disesuaikan dengan entitas adalah metrik populer untuk menilai nilai Bitcoin dengan membandingkan harga dengan perilaku pengeluaran.

Menurut Glassnode, nilai aliran dormansi yang rendah dapat menunjukkan peningkatan keyakinan pemegang jangka panjang, yang berarti Bitcoin HODLers jangka panjang membeli dari penjual jangka pendek yang mual.

"Indikator aliran dormansi Glassnode sekarang ke level yang tidak terlihat sejak 2011," kata Timmer.

Salah satu pendiri dan Youtuber Morgan Creek Digital Anthony Pompliano memberikan pandangan serupa kepada Fox Business Monday, menjelaskan bahwa "nilai dan harga Bitcoin menyimpang" dan bahwa "tangan yang lemah menjual ke tangan yang kuat".

"Apa yang kami tonton saat ini adalah transfer dari orang-orang yang lemah dan berorientasi jangka pendek dengan tangan yang lemah ke tangan kuat yang berorientasi jangka panjang," katanya.

Indeks Ketakutan dan Keserakahan Bitcoin turun menjadi tujuh, menunjukkan "Ketakutan Ekstrem" pada hari Rabu dan jatuh ke level terendah sejak Q3 2019. Di masa lalu, angka indeks yang rendah sering menyarankan peluang pembelian.

Fidelity Investments dan analisnya Timmer telah bullish pada Bitcoin. Raksasa investasi telah bekerja untuk meluncurkan rencana investasi pensiun Bitcoin, yang akan memungkinkan 401 (k) pemegang rekening tabungan pensiun untuk berinvestasi dalam Bitcoin secara langsung. Timmer telah memprediksi bahwa Bitcoin mungkin akan segera mengalami kebangkitan.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan