Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jerman Tak Setop Bantuan Senjata ke Ukraina Selama Diperlukan

Jerman Tak Setop Bantuan Senjata ke Ukraina Selama Diperlukan Kredit Foto: AP Photo/John Macdougall
Warta Ekonomi, Berlin -

Jerman akan terus memberikan senjata ke Ukraina selama diperlukan, kata Kanselir Jerman Olaf Scholz pada Selasa (21/6/2022).

Dalam pidatonya di Industri Federasi Jerman (BDI), Scholz mengatakan, "Satu hal yang jelas, kami akan terus mengirim senjata ke Ukraina selama negara itu membutuhkan dukungan kami." Dia menekankan bahwa negaranya mendukung Lithuania dan sekutu timur lainnya.

Baca Juga: Senjata Berat Jerman Akhirnya Datang, Howitzer yang Perkasa Ada di Ukraina

Presiden Prancis Emmanuel Macron, Kanselir Jerman Olaf Scholz, Perdana Menteri Italia Mario Draghi dan Presiden Rumania Klaus Iohannis pada Kamis lalu berkunjung ke ibu kota Ukraina untuk bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, dan mengumumkan dukungan mereka untuk memberikan Ukraina “status kandidat Uni Eropa segera.”

Pada hari-hari awal perang Rusia di Ukraina, Jerman menghadapi kritik dari dalam dan luar negeri karena keengganannya untuk mengirim senjata berat ke Ukraina.

Sementara itu, menyinggung pentingnya energi terbarukan dan konversi energi, Scholz mengatakan Jerman berencana untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan menjadi 80 persen pada 2030.

Meski terlihat Jerman lebih bergantung pada minyak dan gas alam Rusia daripada negara-negara Eropa lainnya, sebelum perang negara tersebut memasok 55 persen kebutuhan gas alam dari Rusia. Jerman baru-baru ini mengurangi pembelian energi mereka dari Rusia menjadi 35 persen.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan