Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ya Ampun! Mas Anies Baswedan Terikat Janji Tak Bisa “Duel” Lawan Prabowo di Pilpres? Pembahasan Refly Harun Tajam: Kalau dalam Politik…

Ya Ampun! Mas Anies Baswedan Terikat Janji Tak Bisa “Duel” Lawan Prabowo di Pilpres? Pembahasan Refly Harun Tajam: Kalau dalam Politik… Kredit Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Warta Ekonomi, Jakarta -

Sebagai sosok kandidat calon presiden (Capres) yang bahkan saat ini sering dikatakan terkuat di luar lingkar kekuasaan Jokowi, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tak pernah absen mendapat perhatian publik.

Elektabilitas yang selalu tinggi di beberapa lembaga survei juga menguatkan posisi Anies sebagai capres potensial di 2024.

Namun, kini ada suara yang menarasikan bahwa Anies terikat janji setia pada sosok Prabowo Subianto untuk tidak menggangunya atau melawannya di pilpres.

Sebenarnya janji atau ungkapan itu adalah jawaban Anies saat 2019 lalu dirinya kencang dikabarkan akan maju di Pilpres 2019.

Terkait “janji” Anies Baswedan untuk tidak melawan Prabowo ini, Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun ikut berkomentar. Refly mengaku tidak tahu persis terkait janji atau ungkapan Anies yang diduga “sumpah setia” ke Prabowo itu.

“Saya tidak tahu persis apakah janji tersebut memang pernah diucapkan atau tidak atau persisnya gimana,” ungkap Refly melalui kanal Youtubenya, dikutip Minggu (3/7/22).

Menurut Refly, dalam dunia politik semua bisa terjadi.

Baca Juga: Duet Anies Baswedan dan AHY Disebut Sudah Okey, Analisis Refly Harun Singgung Pihak yang Masih “Berhitung”, Simak!

Refly pun mengungkit perjanjian batu tulis yang mana kurang lebih pernyataan kesediaan Megawati mendukung Prabowo di 2014, namun sayangnya Megawati mendukung Jokowi.

“Tapi kalau dalam politik ya sama dengan perjanjian batu tulis, dimana pada tahun 2009 Prabowo menjadi wakil Megawati. Konon (Megawati/PDIP) mau mendukung di 2014 tapi ternyata PDIP punya jagoan lain yakni presiden Jokowi,” ungkap Refly.

Lanjut Refly, jika berpacu pada fair competition, Prabowo harus bersiap melawan kembali sosok yang dulu dia angkat menjadi pemimpin daerah.

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan